Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Selasa, September 21, 2021
redaksi@topcareer.id
Tren

Plan Indonesia Serukan Perlindungan Anak di Tengah Pandemi

Anak-anak perempuan bersekolah di Afghanistan. (sumber: Stanford University)

Topcareer.id – Pandemi Covid-19 telah berdampak besar pada kehidupan anak-anak di Indonesia. Setidaknya 12,5% dari kasus positif COVID-19 di Indonesia adalah anak usia 0-18 tahun, atau setara dengan 1 dari 8 orang yang terinfeksi (IDAI, Juni 2021).

“Di Hari Anak Nasional yang jatuh pada tanggal 23 Juli 2021, kami ingin mengingatkan kembali pentingnya perlindungan terhadap anak di tengah tingginya kasus Covid-19 di Indonesia”, kata Dini Widiastuti, Direktur Eksekutif Yayasan Plan International Indonesia.

“Festival Hari Anak Nasional yang kami selenggarakan seminggu penuh ini bukan hanya perayaan, melainkan pengingat bahwa pandemik Covid-19 telah berdampak besar pada kehidupan anak,” kata Dini dalam siaran pers yang diterima Topcareer.id.

“Jangan sampai hak anak untuk mendapatkan layanan kesehatan, perlindungan dan pengasuhan, pendidikan, hak bermain terenggut karena kita lengah dalam memenuhi kebutuhan mereka,” ucap Dini.

Selain berisiko tertular Covid-19, pandemik ini juga berdampak besar pada kehidupan sosial anak. Peningkatan kasus kematian menyebabkan semakin banyak anak kehilangan pengasuhan. Diperkirakan, 1,5 juta anak di seluruh dunia kehilangan orang tua atau pengasuhnya akibat Covid-19 selama 14 bulan pertama pandemik.

Baca juga: Siap-Siap, Ada Bantuan Rp 200 Ribu/Bulan Dan Beras 10 Kg

Selain itu, pembatasan kegiatan sosial masyarakat turut menambah sederet tantangan lainnya bagi anak seperti hambatan dalam mengakses pendidikan yang berkualitas dan merata, minimnya ruang aman untuk beraktivitas sosial dan bermain, serta resiko mengalami kekerasan fisik, psikis dan seksual yang lebih tinggi.

Data Sistem Informasi Online Perlindungan Perempuan dan Anak (SIMFONI PPA) 2021 menunjukkan 57,9% korban kekerasan adalah anak. Berbagai tantangan sosial yang dihadapi anak ini dapat mengganggu kesehatan mental dan tumbuh kembang anak saat ini dan di masa depan.

Untuk mengkampanyekan perlindungan anak di masa pandemik ini, Plan Indonesia bersama mitra menyelenggarakan Festival Hari Anak Nasional bertema Anak Terlindungi, Indonesia Maju sejak 21 Juli hingga 29 Juli 2021.

Festival ini bertujuan memberikan wadah bagi anak Indonesia untuk mengangkat berbagai isu yang berdampak besar bagi kehidupan mereka di masa pandemik seperti pembelajaran tatap muka terbatas, pengasuhan positif berbasis hak anak, serta perlindungan anak dari ancaman kekerasan dan perkawinan anak di masa pandemik yang semakin meningkat.

Anak juga dapat menyampaikan berbagai ide dan rekomendasinya kepada pembuat kebijakan melalui berbagai wadah.

Tinggalkan Balasan