Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Rabu, September 22, 2021
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Studi: Diet Kaya Sayur dan Kopi Bisa Kurangi Risiko Covid-19

Foto Ilustrasi (freepik)

Topcareer.id – Menurut sebuah studi baru yang diterbitkan bulan lalu di jurnal akademik Nutrients, konsumsi kopi dan makan sayuran sebagai bagian dari diet sehat yang seimbang dapat menawarkan perlindungan tambahan terhadap Covid-19.

Studi ini dilakukan oleh Department of Preventive Medicine di Feinberg School of Medicine Northwestern University. Studi ini memeriksa data diet dari peserta UK Biobank dari 16 Maret 2020 hingga 30 November 2020.

Studi ini didasarkan pada kuesioner yang menanyakan kepada peserta berapa banyak yang mereka makan atau minum terkait sayuran mentah dan dimasak, buah segar dan kering, ikan, daging merah seperti daging sapi atau babi, dan teh dan kopi.

Apa yang mereka temukan adalah bahwa 37.988 peserta yang dites positif Covid-19 mungkin telah mengikuti pola yang memengaruhi apakah mereka sakit dan seberapa sakit mereka terkena virus corona.

“Nutrisi seseorang berdampak pada kekebalan, dan sistem kekebalan memainkan peran kunci dalam kerentanan dan respons individu terhadap penyakit menular, termasuk COVID-19,” kata Marilyn Cornelis, profesor kedokteran pencegahan di Universitas Northwestern dan penulis senior dari penelitian ini.

Baca juga: Studi Baru Ungkap Manfaat Dari Berjalan Kaki

Kopi, sayuran, dan ASI

Jadi apa artinya ini bagimu? Studi ini menemukan bahwa minum satu atau lebih cangkir kopi per hari, dibandingkan dengan kurang dari satu cangkir sehari, dikaitkan dengan sekitar 10% penurunan risiko tertular Covid-19.

Mayo Clinic, bagaimanapun, merekomendasikan minum tidak lebih dari empat cangkir sehari. Kafein telah dikaitkan dengan efek kesehatan yang buruk termasuk tekanan darah tinggi.

Studi Northwestern University juga menemukan bahwa konsumsi sayuran sekitar 0,67 porsi per hari juga dapat menurunkan risiko Covid-19, yang kurang dari yang direkomendasikan oleh American Heart Association untuk asupan harian. Faktor ini tampaknya dipasangkan dengan pengurangan asupan daging pada peserta.

Namun, penelitian ini juga menemukan bahwa “konsumsi daging merah tidak menimbulkan risiko, menunjukkan bahwa daging itu sendiri tidak mendasari hubungan yang kami amati dengan daging olahan.”

Selain hasil tersebut, penelitian tersebut juga menemukan bahwa partisipan yang telah disusui saat bayi (minum ASI) memiliki 10% penurunan risiko tertular Covid-19.

Tentu saja, diet sehat bukanlah pengganti vaksinasi, yang menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) adalah cara paling efektif dan terbukti untuk mencegah infeksi COVID-19 yang mengakibatkan penyakit parah dan kematian.**(Feb)

Tinggalkan Balasan