Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Rabu, September 22, 2021
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

Merusak Psikologis, Jangan Katakan 6 Hal Ini di Kantor (Bagian 2)

Topcareer.id – Kamu mungkin pernah merasa kata-kata rekan kerjamu masih membekas di hati dan pikiran, meskipun kamu sudah meninggalkan kantor tersebut. Bahkan beberapa perkataan itu mungkin malah merusak hubungan professional. Kadang kalau sudah begitu, sulit bisa mempercayai kolega lagi.

Untuk itu, penting belajar mengindentifikasi dan menghindari kalimat atau kata-kata yang jelas kasar atau malah tampak tidak berbahaya namun bisa merusak psikologis rekan kerja. Melansir HuffPost, berikut kalimat-kalimat di tempat kerja yang merusak secara psikologis dan umum digunakan.

4. “Kamu tampak muda untuk …” atau “Kamu sangat pandai berbicara untuk …”

Lawrese Brown, pendiri C-Track Training, sebuah perusahaan pendidikan tempat kerja, mengutip jenis komentar yang meremehkan yang kadang-kadang dapat kamu terima ketika bertentangan dengan asumsi dan harapan rekan kerja tentang bagaimana kamu harus menampilkan diri di tempat kerja.

Brown mengatakan dia telah mendengar dari klien yang diberi tahu bahwa mereka adalah pemimpin yang “lemah” atau “tampak muda.” Seorang klien disarankan untuk mengubah gaya rambutnya.

“Manajernya memberi tahu orang-orangnya akan menganggapnya lebih serius jika dia meluruskan rambutnya. Ini semua bisa bermakna, ‘Kamu dianggap tidak pantas; sesuatu tentang presentasi dirimu atau caramu dipersepsikan menyebabkan orang mempertanyakan kemampuanmu untuk melakukan pekerjaan itu.’” Katanya, dikutip dari laman HuffPost.

Komentar semacam ini dapat mengganggu karyawan dan membuat mereka merasa tidak mampu di tempat kerja.

5. “Aku tidak bermaksud seperti itu.”

Brown mengatakan tidak apa-apa untuk dicatat bahwa kata-kata dapat ditafsirkan secara berbeda, tetapi kamu harus berhati-hati untuk tidak meremehkan ketika orang lain tidak setuju. “Saya tidak bermaksud seperti itu” adalah komentar defensif umum yang tidak mengakui bagaimana kata-katamu dapat diterima.

Baca juga: 4 Alasan Mengapa Bos Menganggapmu Berkinerja Buruk saat WFH

Tujuannya adalah untuk mengenali bahwa kata-katamu membawa beban, dan dapat membahayakan. Ingatkan diri sendiri bahwa seseorang sedang menerima komentarmu, dan pertama-tama tanyakan pada dirimu, “Apakah itu produktif?” sebelum kamu mengatakannya.

6. “Tidak ada orang lain yang membicarakan hal ini kepada saya” atau “Anda menganggap ini secara pribadi.”

Brown mengatakan manajer biasanya membuat kesalahan dengan menggunakan komentar yang tidak valid seperti, “Tidak ada orang lain yang menyampaikan hal ini kepada saya” ketika tim atau karyawan menyampaikan kekhawatiran. Menurut Brown, itu dapat mengirim pesan: “Jika ini hanya penting bagi Anda, apakah ini layak untuk dianggap serius?”

Ketika rekan kerja membatalkan perasaanmu seperti ini, atau kamu melakukannya kepada orang lain, itu dapat menghentikan percakapan yang seharusnya sangat dibutuhkan.

‘Kamu terlalu emosional tentang ini, kamu menganggap ini pribadi. Orang lain belum mengatakan ini.’ Apa yang kamu lewatkan dengan mengatakan ini adalah kamu meremehkan orang lain,” kata Brown.

Dan pada akhirnya, ketika rekan kerja berhenti berbicara satu sama lain, komunikasi terputus, kesalahan lebih mungkin terjadi, ketegangan meningkat dan semua orang lebih gelisah.

Tinggalkan Balasan