Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Rabu, September 22, 2021
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

Merusak Psikologis, Jangan Katakan 6 Hal Ini di Kantor (Bagian 1)

Topcareer.id – Kamu mungkin pernah merasa kata-kata rekan kerjamu masih membekas di hati dan pikiran, meskipun kamu sudah meninggalkan kantor tersebut. Bahkan beberapa perkataan itu mungkin malah merusak hubungan professional. Kadang kalau sudah begitu, sulit bisa mempercayai kolega lagi.

Untuk itu, penting belajar mengindentifikasi dan menghindari kalimat atau kata-kata yang jelas kasar atau malah tampak tidak berbahaya namun bisa merusak psikologis rekan kerja. Melansir HuffPost, berikut kalimat-kalimat di tempat kerja yang merusak secara psikologis dan umum digunakan.

1. “Jangan tersinggung tapi …” atau “Bukannya tidak hormat, tapi …”

Mary Abbajay, presiden konsultan pengembangan kepemimpinan Careerstone Group, pernah direkrut oleh sebuah perusahaan untuk memimpin pembangunan tim. Ketika dia bertemu dengan manajer tim yang akan bekerja dengannya, dia mengatakan kepadanya, “Dengan segala hormat, saya sudah lupa apapun soal membangun tim dibanding yang kamu ketahui.”

Abbajay akhirnya menolak pekerjaan itu. “Ini 15 tahun lalu, dan itu masih melekat pada saya,” katanya. “Jika dia tidak mengatakan ‘dengan segala hormat,’ saya mungkin akan mengambilnya secara berbeda. Itu lapisan gula pada kue yang menunjukkan ‘Saya tidak menghormati Anda, saya pikir Anda salah.’”

Bersamaan dengan frasa serupa “Jangan tersinggung …,” katanya, kata-kata merendahkan ini menandakan bahwa pembicara tidak menghormati sudut pandang orang lain.

2. “Saya tidak punya waktu untuk ini.”

Keamanan psikologis adalah kunci untuk menjaga tim tetap bersama. Para peneliti menggambarkannya sebagai ruang mental di mana karyawan bebas untuk berbicara, berbagi berita buruk, dan meminta bantuan ketika mereka berada di luar kemampuan mereka dalam suatu masalah.

Baca juga: Rumus Tepat untuk Menjawab “Mengapa Melamar Posisi Ini?”

Jika polamu dalam menanggapi permintaan rekan kerja memberi tahu mereka bahwa kamu terlalu sibuk atau tidak punya cukup waktu, itu mengirimkan sinyal bahwa orang lain itu bukan prioritas dan mereka tidak boleh mendatangimu saat mereka membutuhkan bantuan.

“Orang itu akan enggan untuk kembali kepadamu lagi jika ada masalah atau situasi, dan itu mungkin membuat mereka sangat kesal sehingga mereka terlalu khawatir tentang meluangkan waktumu dan mengganggumu daripada mendapatkan apa yang mereka butuhkan,” kata Abbajay.

3. “Apa yang X coba katakan adalah …”

Jika kamu pernah rapat dengan rekan kerja yang merasa perlu untuk membingkai ulang apa yang baru saja kamu katakan dengan kata-kata mereka sendiri, maka kamu memahami rasa frustrasi mendengar ungkapan ini.

Abbajay mengatakan ini adalah yang paling dia tidak suka, karena itu tidak memajukan percakapan secara produktif bahkan jika itu maksud pembicara.

Ketika seseorang melakukan ini kepadamu, kamu mungkin langsung menyimpulkan seperti “Saya tidak jelas, saya bodoh, orang-orang tidak memahami saya, orang-orang tidak menghargainya apa yang keluar dari mulut saaya, jadi Anda merasa harus melakukannya. katakan itu dari mulutmu,” katanya. “Itu menurunkan status orang lain.”

Dibanding mengulangi kata-kata rekan kerja, Abbajay mengatakan rekan kerja hanya bisa meminta ketika mereka membutuhkan lebih banyak penjelasan dalam percakapan.

Tinggalkan Balasan