Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Senin, Juni 27, 2022
redaksi@topcareer.id
Tren

NBC: Jumlah Pemirsa Televisi untuk Olimpiade Tokyo Merosot Drastis

Olimpiade Tokyo

Topcareer.id – Pemirsa televisi dari AS untuk Olimpiade Musim Panas di Tokyo turun drastis sekitar setengah dari penonton Olimpiade London 2012.

Data penonton dirilis oleh Comcast Corp’s dari NBC Universal pada hari Senin (9/8).

Acara 17 hari itu rata-rata ditonton 15,5 juta pemirsa primetime di jaringan siaran NBC dan platform digital termasuk layanan streaming Peacock.

Itu mewakili jumlah penonton terkecil untuk Pertandingan Musim Panas sejak NBC mulai menyiarkannya pada tahun 1988.

Jumlahnya merosot di bawah 31,1 juta pemirsa yang menonton Olimpiade Musim Panas di London melalui TV dan outlet online.

Dan merosot 26,7 juta yang menonton Olimpiade 2016 di Rio de Janeiro, kata juru bicara NBC.

Perbandingan dengan Olimpiade sebelumnya tidak sempurna mengingat zona waktu yang berbeda, pandemi, dan lebih sedikit opsi streaming di masa lalu.

Eksekutif di NBC Universal mengatakan mereka berharap untuk menghasilkan keuntungan meskipun rating pemirsa Olimpiade menurun.

Kompetisi Olimpiade sebenarnya masih menarik penonton terbesar di televisi saat ditayangkan, menjadikannya sebagai ajang yang tepat bagi pengiklan.

“Tidak ada yang lebih kuat di media daripada dominasi Olimpiade selama 17 hari berturut-turut,” kata Ketua NBC Sports Pete Bevacqua.

Perusahaan tersebut mengatakan bahwa penontonnya telah menyaksikan hampir 6 miliar menit program Olimpiade Tokyo.

Baca juga: San Marino, Negara Terkecil yang Raih Medali Olimpiade

NBC Universal menayangkan Olimpiade di dua jaringan siaran, enam jaringan kabel, dan beberapa platform digital.

Hal itu membuat beberapa penonton bingung dan kesulitan menemukan acara yang ingin mereka tonton.

Penurunan peringkat TV mencerminkan tren di antara acara langsung, termasuk acara penghargaan Hollywood dan kejuaraan olahraga.

NBC memiliki hak media AS untuk Olimpiade hingga 2032. Berikutnya ada Olimpiade Musim Dingin di Beijing pada Februari 2022.**(Feb)

the authorRino Prasetyo

Tinggalkan Balasan