Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, Juni 30, 2022
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Minimnya Literasi Digital jadi Penyebab Antrian Panjang Truk di Pelabuhan Merak

Topcareer.Id – Kantor Staf Presiden (KSP) mengungkap masalah terbesar yang terjadi di ranah pengguna jasa transportasi penyeberangan masih rendah.

Masalahnya sendiri berada di Sistem Penanganan COVID-19 berbasis teknologi di Pelabuhan Merak, Banten yanh belum maksimal. Penyebabnya tak lain tingkat literasi digital yang masih rendah, plus akses internet yang terbatas.

Tim KSP melaporkan persoalan ini ketika melakukan monitoring dan evaluasi lapangan penanganan COVID-19 di Indonesia, Selasa (24/8).

Sebelumnya, Kementerian Perhubungan mensyaratkan setiap penumpang jasa penyeberangan harus sudah mendapat vaksinasi dosis pertama serta memperlihatkan hasil tes antigen.

Pemerintah bahkan sudah melakukan integrasi antara aplikasi Ferizy (layanan tiket berbasis online) dengan aplikasi Peduli Lindungi guna memastikan keaslian dokumen vaksin dan antigen.

Baca juga: Hati-hati, Ini Bahaya Cetak Kartu Vaksin

Namun sistem berbasis teknologi ini belum berjalan optimal. Sebagian besar pengemudi truk logistik Jawa-Sumatra belum memiliki kecakapan dalam mengakses internet dari telepon selularnya. Akibatnya mereka lebih banyak yang memilih layanan tiket dan dokumen berbasis manual.

Pemeriksaan kelengkapan dokumen antigen secara manual ini menyebabkan antrian panjang. Aparat membutuhkan waktu hingga tujuh menit untuk setiap kali pemeriksaan. Sementara petugas yang diterjunkan terbatas.

“Kami kesulitan melakukan verifikasi surat antigen pengemudi truk karena personil kami terbatas. Antrian jadi panjang,” kata Hanjar Dwi Antoro, Kepala Badan Pengelola Transportasi Darat (BPTD) Wilayah VIII Provinsi Banten. Namun prosedur penanganan COVID-19 di Pelabuhan Merak terus dijalankan secara ketat dan berkelanjutan.

Baca juga: Lapor ke Sini Kalau Disuruh Bayar Saat Vaksinasi Covid-19

Bukan hanya melakukan pemeriksaan, BPTD juga terus mengupayakan vaksinasi gratis di Pelabuhan Merak. Hingga Selasa kemarin sudah 1.450 orang di Pelabuhan Merak menerima vaksinasi gratis, termasuk para kru kapal.BPDT bersama TNI AL memasang target melakukan vaksinasi bagi 2,000 orang calon penumpang dan masyarakat di Pelabuhan Merak.

“KSP akan mendorong penguatan literasi digital di pelabuhan Merak, khususnya diperlukan edukasi dan pendampingan bagi para supir truk,” kata tenaga ahli KSP, Fajrimei A. Gofar terkait hal ini.

the authorFeby Ferdian

Tinggalkan Balasan