Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, Juli 7, 2022
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Duduk 8 Jam Sehari, Ini Risiko Penyakit yang Menanti

Topcareer.id – Apakah kamu terjebak di kursimu di kantor atau bekerja dari rumah secara jarak jauh? Percayalah, duduk selama delapan jam atau lebih per hari bukanlah cara untuk menjalani hidup yang sehat.

Menurut penelitian, orang dewasa di bawah 60 tahun yang menghabiskan sebagian besar hari mereka duduk memiliki peningkatan risiko stroke dibandingkan dengan mereka yang menghabiskan lebih banyak waktu untuk melakukan aktivitas fisik.

Orang yang melaporkan delapan jam atau lebih waktu luang – seperti menggunakan komputer, menonton TV atau membaca – dan menghindari olahraga tujuh kali lebih berisiko menderita stroke daripada orang yang menghabiskan empat jam duduk dan berolahraga hanya dalam 10 menit per hari.

“Penting untuk dipahami apakah terlalu banyak waktu duduk dapat menyebabkan stroke pada individu muda, karena stroke dapat menyebabkan kematian dini atau secara signifikan mengganggu fungsi dan kualitas hidup,” kata penulis studi Dr. Raed A. Joundi, di departemen ilmu saraf klinis di University of Calgary.

Duduk menyebabkan stroke

Penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Stroke oleh American Heart Association, menampilkan data dari 143.000 orang dewasa berusia 40 tahun ke atas yang tidak memiliki riwayat stroke, penyakit jantung, atau kanker. Peserta diikuti selama rata-rata 9,4 tahun, menurut para peneliti.

Baca juga: Studi WHO: Kematian Akibat Hipertensi Didorong Oleh Obesitas Dan Kemiskinan

Aktivitas menetap seperti penggunaan komputer, membaca dan menonton TV ditambahkan, dan peneliti juga mengukur seberapa banyak aktivitas fisik yang diperoleh peserta.

Orang dewasa berusia 60 tahun ke bawah yang melakukan sedikit aktivitas fisik dan melaporkan delapan jam atau lebih waktu senggang per hari memiliki risiko stroke empat kali lebih tinggi dibandingkan dengan mereka yang menghabiskan waktu kurang dari empat jam untuk duduk.

Selain itu, mereka yang menghabiskan delapan jam atau lebih duduk setiap hari dan menerima sedikit aktivitas fisik memiliki risiko stroke tujuh kali lebih tinggi daripada kelompok yang rata-rata kurang dari empat jam waktu duduk sehari dan memiliki tingkat olahraga yang lebih tinggi.

“Orang dewasa berusia 60 tahun ke bawah harus menyadari bahwa waktu duduk yang sangat tinggi dengan sedikit waktu yang dihabiskan untuk aktivitas fisik dapat memiliki efek buruk pada kesehatan, termasuk peningkatan risiko stroke,” kata Joundi.

“Aktivitas fisik memiliki peran yang sangat penting karena mengurangi waktu sebenarnya yang dihabiskan untuk duduk, dan tampaknya juga mengurangi dampak negatif dari waktu duduk yang berlebihan,” ujarnya.**(Feb)

Tinggalkan Balasan