Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Rabu, Juli 6, 2022
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Pasien Varian Delta dapat Tularkan Virus 2 Hari sebelum alami Gejala

Foto ilustrasi

Topcareer.id – Orang dengan varian Delta dari coronavirus mungkin dapat menularkan virus selama hampir 2 hari sebelum memiliki gejala. Sebuah studi baru di jurnal Nature itu mengatakan, perubahan ini bisa menjadi fitur utama yang mendorong lonjakan terbaru dalam kasus COVID-19.

Penularan presimptomatik adalah fitur dari varian virus corona sebelumnya, tetapi penelitian menunjukkan kesenjangan antara menerima tes positif dengan sistem perasa hanya 0,8 hari. Dengan varian Delta, itu menjadi 1,8 hari.

Akibatnya, hampir tiga perempat infeksi Delta terjadi selama fase presimptomatik, menurut penelitian tersebut.

“Strain Delta lebih menular, sebagian, karena individu yang terinfeksi membawa dan menyebarkan lebih banyak virus daripada versi sebelumnya,” kata Dr. Stefen Ammon, direktur medis Gugus Tugas COVID-19 untuk DispatchHealth, layanan kesehatan berdasarkan permintaan.

“Sementara versi COVID-19 sebelumnya sama menularnya dengan flu biasa, varian Delta lebih menular daripada influenza musiman, polio, cacar, Ebola, dan flu burung, dan sama menularnya dengan cacar air,” tambahnya.

Vaksin masih efektif, tetapi penyebaran menjadi perhatian

Sementara vaksin masih sangat efektif untuk mencegah rawat inap dan kematian akibat Covid-19, penelitian menunjukkan bahwa orang yang divaksinasi yang tertular virus corona, yang disebut “infeksi terobosan,” mungkin memiliki viral load setinggi orang-orang yang tidak divaksinasi.

Baca juga: Ilmuwan Yunani Sarankan Vaksin Booster COVID-19 Bagi Yang Rentan

Ini berbeda dari pemahaman sebelumnya tentang efektivitas vaksin COVID-19.

“Ketika vaksin Covid-19 pertama kali tersedia, mereka menunjukkan kemampuan luar biasa untuk mencegah penerima tertular segala bentuk Covid-19, yang sebagian besar menghilangkan paparan asimtomatik dan presimptomatik yang divaksinasi dari persamaan,” kata Ammon kepada Healthline.

“Namun, varian Delta telah mengembangkan kemampuan dalam beberapa kasus untuk sebagian menghindari kekebalan yang diberikan oleh vaksinasi, yang berarti ada lebih banyak terobosan infeksi pada individu yang divaksinasi dari varian Delta daripada yang terlihat dari versi virus sebelumnya.”

Tapi itu tidak semua berita buruk. Studi terbaru menunjukkan pentingnya mendapatkan vaksin Covid-19 baik untuk kesehatan pribadi maupun penularan terbatas.

“Fakta bahwa orang tanpa gejala menyebarkan virus bukanlah informasi baru. Kami telah mengetahui bahwa orang menular sebelum mereka menunjukkan gejala selama lebih dari setahun,” kata Dr. Jason Gallagher, ahli penyakit menular dan spesialis farmasi klinis penyakit menular di Temple University Hospital di Philadelphia.

“Namun, kami belajar lebih banyak tentang temuan ini dengan sangat cepat. Dua penelitian sekarang menunjukkan bahwa RNA virus menurun lebih cepat pada orang yang divaksinasi daripada orang yang tidak divaksinasi, menunjukkan bahwa mereka cenderung tidak menularkan virus ke orang lain,” katanya.**(Feb)

Tinggalkan Balasan