Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, Juni 30, 2022
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Penelitian: Perlindungan Vaksin COVID-19 Berkurang dalam 6 Bulan

Ilustrasi. Dok/Pixabay

Topcareer.id – Perlindungan terhadap COVID-19 yang ditawarkan oleh dua dosis vaksin Pfizer/BioNTech dan Oxford/AstraZeneca memudar dalam waktu enam bulan.

Para peneliti menggarisbawahi perlunya suntikan booster berdasarkan temuan pada penelitian ini.

Setelah lima hingga enam bulan, efektivitas suntikan Pfizer dalam mencegah infeksi COVID-19 pada 6 bulan setelah dosis kedua turun dari 88% menjadi 74%, hal ini ditunjukkan oleh analisis data yang dikumpulkan dalam studi ZOE COVID Inggris.

Untuk vaksin AstraZeneca, efektivitasnya turun dari 77% menjadi 67% setelah empat hingga lima bulan.

Studi ini didasarkan pada data dari lebih dari satu juta pengguna aplikasi.

Penelitian kemudian membandingkan infeksi yang dilaporkan sendiri pada peserta yang divaksinasi dengan kasus pada kelompok kontrol yang tidak divaksinasi.

Lebih banyak data diperlukan pada orang yang lebih muda karena peserta yang mendapatkan suntikan hingga enam bulan yang lalu cenderung berusia lanjut karena kelompok usia tersebut diprioritaskan ketika suntikan pertama kali disetujui, kata penulis penelitian.

ZOE Ltd didirikan tiga tahun lalu untuk menawarkan saran nutrisi yang disesuaikan berdasarkan alat tes.

Aplikasi Studi Gejala COVID ZOE perusahaan adalah inisiatif nirlaba yang bekerja sama dengan King’s College London dan didanai oleh Departemen Kesehatan dan Perawatan Sosial.

Baca juga: SAGE: Perlindungan Vaksin COVID-19 Kemungkinan Besar Berkurang seiring Waktu

Di bawah skenario terburuk di masa depan, perlindungan bisa turun di bawah 50% untuk orang tua dan petugas kesehatan, kata Tim Spector, salah satu pendiri dan peneliti utama ZOE Ltd untuk penelitian ini.

“Ini membuat fokus kebutuhan untuk beberapa tindakan. Kita tidak bisa hanya duduk dan melihat perlindungan perlahan memudar sementara kasus masih tinggi dan kemungkinan infeksi masih tinggi juga,” kata Spector kepada televisi BBC.

Inggris dan negara-negara Eropa lainnya merencanakan kampanye booster vaksin COVID-19 akhir tahun ini.**(Feb)

the authorRino Prasetyo

Tinggalkan Balasan