Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, Juni 30, 2022
redaksi@topcareer.id
Tren

Asia Tenggara Bisa Rugi USD28 T Jika Gagal Tangani Perubahan Iklim

Sumber foto: Carlos L Vives/Alamy

Topcareer.id – Ekonomi Asia Tenggara bisa kehilangan triliunan dolar selama 50 tahun ke depan jika kawasan ini tidak bertindak untuk mengurangi emisi karbon secara signifikan, menurut laporan Deloitte. Faktanya, kawasan ini berada pada titik balik, dan dapat mengubah biaya menjadi peluang.

Menurut laporan perusahaan konsultan itu, jika Asia Tenggara meningkatkan upaya perubahan iklim dan mengurangi emisi dengan cepat, itu dapat mencapai keuntungan ekonomi sebesar USD12,5 triliun dalam nilai saat ini – dengan pertumbuhan PDB rata-rata 3,5% setiap tahun selama 50 tahun ke depan.

“Potensi masa depan ini tidak hanya menghindari dampak terburuk dari perubahan iklim, tetapi juga menciptakan pertumbuhan ekonomi jangka panjang yang sejahtera bagi Asia Tenggara dan dunia,” kata Deloitte.

Gagal melakukannya, bagaimanapun, dapat menyebabkan pemanasan global lebih dari 3°C pada tahun 2070, menurut laporan Deloitte.

Ini dapat menyebabkan kerugian ekonomi kawasan senilai sekitar USD28 triliun dalam nilai saat ini dalam 50 tahun ke depan, dan mengurangi pertumbuhan PDB rata-rata 7,5% setiap tahun pada periode yang sama, menurut perkiraan Deloitte.

Kemakmuran Asia Tenggara ‘berisiko’

Asia Tenggara adalah rumah bagi setengah miliar orang dan memiliki produk domestik bruto sebesar USD3 triliun, menurut Deloitte.

Baca juga: Amazon Akan Buka 55 Ribu Lowongan Kerja Secara Global

Wilayah – yang didefinisikan dalam laporan sebagai Brunei, Kamboja, Indonesia, Laos, Malaysia, Myanmar, Filipina, Singapura, Vietnam, Timor-Leste dan Thailand – telah mengalami pertumbuhan PDB tahunan rata-rata 5% hingga 12% sejak abad ke-21.

“Perubahan iklim yang tak tanggung-tanggung mengancam akan menghapus puluhan tahun pertumbuhan ekonomi yang diperoleh dengan susah payah di Asia Tenggara,” kata Deloitte.

“Fondasi kemakmuran kawasan ini – itu adalah sumber daya alam dan manusia – berada dalam risiko, dan bersama dengan itu standar hidup setiap negara, prospeknya untuk pertumbuhan di masa depan, tempatnya di panggung global, dan kesejahteraan rakyatnya.”

Berikut adalah industri yang akan kehilangan triliunan pada tahun 2070:

Industri jasa bisa kehilangan USD9 triliun;
Sektor manufaktur menghadapi kerugian USD7 triliun;
Ritel dan pariwisata secara kolektif bisa kehilangan USD5 triliun.
Bersama dengan konstruksi, pertambangan dan gas, sektor-sektor ini menyumbang 83% dari output ekonomi kawasan, kata Deloitte.

“Dampak dari perubahan iklim akan dirasakan di seluruh negara dan industri Asia Tenggara, dengan beberapa menanggung beban ekonomi lebih dari yang lain,” kata laporan itu.

Tinggalkan Balasan