Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, Juli 7, 2022
redaksi@topcareer.id
Tren

Amazon akan Buka 55 Ribu Lowongan Kerja secara Global

Topcareer.id – Amazon berencana untuk merekrut 55.000 orang untuk posisi corporate dan teknologi secara global dalam beberapa bulan mendatang. Itu sama dengan lebih dari sepertiga jumlah karyawan Google pada 30 Juni.

Chief Executive Amazon, Andy Jassy dalam wawancara pers mengatakan, perusahaan membutuhkan lebih banyak ‘senjata’ untuk memenuhi permintaan di ritel, cloud dan periklanan, di antara bisnis lainnya.

Dia mengatakan, taruhan baru perusahaan untuk meluncurkan satelit ke orbit untuk memperluas akses broadband, yang disebut Project Kuiper, akan membutuhkan banyak karyawan baru juga.

Dengan job fair besar tahunan Amazon yang dijadwalkan akan dimulai pada 15 September itu, Jassy berharap sekarang adalah saat yang tepat untuk merekrut.

“Ada begitu banyak pekerjaan selama pandemi yang telah dipindahkan atau diubah, dan ada begitu banyak orang yang memikirkan pekerjaan yang berbeda dan baru,” kata Jassy dalam wawancara dengan Reuters.

Baca juga: Waduh, Covid-19 Bisa Memicu Lonjakan Kasus Demensia

“Ini adalah bagian dari apa yang kami pikir membuat ‘Career Day’ begitu tepat waktu dan sangat berguna,” katanya. Karyawan baru akan mewakili peningkatan 20% dalam staf teknologi dan perusahaan Amazon, yang saat ini berjumlah sekitar 275.000 secara global,” kata perusahaan itu.

Posisi yang dipasarkan Amazon termasuk peran teknik, ilmu penelitian dan robotika, posting yang sebagian besar baru bagi perusahaan.

Sudah menjadi perusahaan swasta terbesar kedua di Amerika Serikat, Amazon mempekerjakan lebih dari 500.000 orang pada tahun 2020, sebagian besar di gudang dan operasi pengiriman. Daerah itu memiliki omset yang signifikan.

Dari lebih dari 55.000 pekerjaan yang diumumkan Jassy, lebih dari 40.000 akan berada di Amerika Serikat, sementara yang lain akan berada di negara-negara seperti India, Jerman, dan Jepang.

“Job fair akan bersifat global. Itu setelah Amazon melihat 22.000 orang mendengarkan tahun lalu dari India, di antara tempat-tempat lain di luar Amerika Serikat,” kata Jassy.**(Feb)

Tinggalkan Balasan