Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Selasa, September 21, 2021
redaksi@topcareer.id
Profesional

Ini 8 Hal yang Bikin Dokter Frustasi saat Janji Temu (Bagian 2)

(pixabay)

Topcareer.id – Ada beberapa skenario yang menyebabkan kamu tidak bisa mendapatkan apa yang kamu butuhkan saat janji bertemu dengan dokter. Kadang, kesalahan ini dilimpahkan semua ke dokter dengan alasan misal ‘penjelasan dokter tidak jelas.’

Jika kamu tidak mendapatkan apa yang dibutuhkan dari janjimu, itu mungkin karena kamu secara tidak sengaja menghalangi jalanmu sendiri. Melansir HuffPost, berikut beberapa hal yang membuat dokter frustasi saat janji temu dengan pasien yang berimbas pada perawatan pasien itu sendiri.

5. Ketika pasien tidak memprioritaskan masalah apa yang ingin mereka kemukakan

Jika kamu memiliki terlalu banyak kekhawatiran, dokter mungkin mengalami kesulitan mengevaluasi salah satu atau semuanya.

“Ketika kamu memiliki lebih dari tiga masalah, lebih sulit untuk fokus dan terkadang ada hal yang terlewatkan. Akibatnya, perawatanmu kurang efektif,” kata Alicia Shelly, seorang dokter penyakit dalam di Wellstar Medical Group di Douglasville, Georgia.

Sederhanakan daftar kekhawatiranmu menjadi tidak lebih dari tiga hal yang ingin kamu diskusikan. Jika kamu tidak yakin apa yang harus diprioritaskan, buatlah daftar dan tunjukkan kepada dokter sehingga mereka dapat menilai apa yang perlu dievaluasi segera.

6. Ketika pasien tidak jujur tentang pengobatan atau kebiasaan kesehatan mereka

Kamu mungkin menahan diri karena malu, tetapi informasi yang hilang itu dapat memengaruhi perawatan yang kamu terima. Hal yang sama berlaku untuk berbagi informasi seperti seberapa banyak kamu minum atau obat atau zat lain yang kamu gunakan.

Baca juga: 7 Aturan Bodoh Yang Bikin Karyawan Hebat Keluar (Bagian 1)

“Ketika pasien tidak menggunakan obat tetes glaukoma mereka karena kemerahan atau terbakar, misalnya, kami mungkin berpikir glaukoma mereka tidak terkontrol dan merekomendasikan operasi, daripada hanya mengganti obat,” kata Dagny Zhu, dokter mata dan direktur medis Hyperspeed LASIK di Rowland Heights, California.

7. Ketika pasien terlambat untuk janji temu

Ketika kamu terlambat, itu membuang jadwal. Kamu tidak hanya menunggu lebih lama, tetapi dokter mungkin harus bergegas melewatkan kunjunganmu, karena banyak orang mungkin siap untuk diperiksa.

“Saya akan meminta pasien pertama datang tepat sebelum batas waktu 15 menit, kemudian pasien kedua datang tepat waktu dan pasien ketiga datang 15 menit lebih awal, jadi sekarang saya memiliki tiga orang yang menunggu untuk diperiksa pada waktu yang sama,” kata Shelly.

8. Ketika pasien berpindah dari satu dokter ke dokter berikutnya tanpa alasan

Beberapa orang berpindah dari dokter ke dokter ketika mereka tidak melihat adanya perbaikan dalam kondisi yang sedang dirawat.

“Masalahnya adalah setiap dokter memeriksa pasien untuk pertama kalinya. Sebagian besar kemampuan kita untuk mendiagnosis dan mengobati berasal dari melihat perjalanan penyakit pasien dan respons terhadap obat tertentu dari waktu ke waktu,” kata Zhu.

Jika sesuatu tidak berhasil, dokter yang pernah kamu temui sebelumnya dapat mencoba sesuatu yang baru dan mengambil langkah berdasarkan apakah kamu membaik atau memburuk. “Selalu yang terbaik untuk tetap berpegang pada satu dokter selama perawatan, jika memungkinkan,” kata Zhu.

Tentu saja, ada pengecualian besar untuk ini: Jika kamu merasa tidak mendapatkan perawatan yang memadai atau tidak didengar, kamu pasti harus menemukan seseorang yang membuatmu merasa diperhatikan dan nyaman.**(Feb)

Tinggalkan Balasan