Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, Juli 7, 2022
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Pfizer: Data Israel Tunjukkan Booster Covid Pulihkan Perlindungan Hingga 95%

Dok/The World

Topcareer.id – Dosis ketiga vaksin Covid Pfizer enam bulan setelah suntikan kedua memulihkan perlindungan dari infeksi hingga 95% dalam pengaturan dunia nyata di Israel, menurut data yang dikirimkan oleh perusahaan ke Food and Drug Administration.

Sementara efektivitas vaksin mRNA berkurang dari waktu ke waktu, suntikan booster terbukti menimbulkan respons kekebalan yang serupa dengan perlindungan yang dihasilkan setelah dosis kedua, menurut Pfizer dalam presentasi 52 halaman yang dirilis oleh agensi tersebut, Rabu (15/9/2021).

Pfizer mengatakan data dari program vaksinasi Covid Israel yang memberikan booster ke seluruh populasi menunjukkan bahwa suntikan ketiga “memiliki profil reaktogenisitas yang serupa dengan yang terlihat setelah menerima dosis seri primer kedua dan mengembalikan perlindungan tingkat tinggi terhadap hasil Covid-19 (kembali ke perlindungan sekitar 95%).

Data dikumpulkan dari 1 Juli hingga 30 Agustus ketika varian delta melonjak di seluruh negeri.

Baca juga: WHO: Suntikkan Booster Covid Untuk Orang Sehat Bukan Hal Yang Benar

Staf mengatakan sedang meninjau studi “berpotensi relevan” lainnya tentang berkurangnya kekebalan dari vaksin Pfizer, tetapi penelitian tersebut telah menghasilkan hasil yang beragam dan beberapa data itu mungkin lebih dapat diandalkan daripada yang lain. Data Israel berasal dari studi observasional, yang tidak mematuhi standar uji klinis formal yang sama.

“Harus diakui bahwa sementara studi observasional dapat memungkinkan pemahaman tentang efektivitas dunia nyata, ada bias yang diketahui dan tidak diketahui yang dapat mempengaruhi keandalannya. Karena bias ini, beberapa penelitian mungkin lebih dapat diandalkan daripada yang lain,” tulis staf FDA dalam analisis mereka.

Laporan Pfizer dimaksudkan untuk memberi pengarahan kepada Komite Penasihat Vaksin dan Produk Biologi Terkait FDA, yang bertemu pada hari Jumat untuk meninjau permintaan oleh Pfizer dan mitra vaksin virus coronanya, BioNTech, untuk menyetujui dosis booster Covid untuk masyarakat umum.

Perusahaan juga memasukkan data dari uji coba Fase 3 dari sekitar 300 orang berusia 19 hingga 55 tahun. Sepertiga peserta kelebihan berat badan dan sepertiga mengalami obesitas, menurut dokumen tersebut.

Tinggalkan Balasan