Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Oktober 23, 2021
redaksi@topcareer.id
Profesional

Dari 3 Jenis Karyawan, Ini yang Paling Langka dan Unggul

Sumber foto: freepik.com

Topcareer.id – Cara kamu bekerja memainkan peran penting dalam kesuksesan karier. Sebagian besar tergantung pada bagaimana kamu berinteraksi (misalnya, bekerja sama, berkolaborasi, dan mengelola konflik) dengan kolega, klien, bos, dan orang-orang di jaringan profesionalmu.

Psikolog sosial menyebut ini gaya timbal balik. Dalam buku terlarisnya, “Give and Take: A Revolutionary Approach to Success,” psikolog organisasi dan profesor Wharton Adam Grant memaparkan tiga gaya timbal balik utama yang ditemukan di tempat kerja:

Takers

Taker melihat dunia sebagai perlombaan tikus yang hiperkompetitif. Karena mereka berasumsi bahwa tidak ada orang lain yang akan memperhatikan mereka, mereka menempatkan kepentingan mereka sendiri terlebih dahulu dan terakhir.

Mereka mungkin memilih untuk membantu orang lain secara strategis, tetapi hanya jika manfaatnya tampak melebihi usahanya.

Matchers

Orang-orang tipe ini bekerja dengan cara gayung bersambut. Ketika orang membantu mereka, mereka membayar dalam kapasitas yang tidak lebih, tidak kurang. Dan ketika mereka membantu seseorang, mereka mengharapkan hal yang sama sebagai balasannya.

Givers

Pemberi fokus pada orang lain lebih dari pada diri mereka sendiri. Mereka sangat memperhatikan apa yang dibutuhkan orang dari mereka, apakah itu waktu atau ide atau bimbingan. Jarang di tempat kerja, menurut Grant, gaya mereka lebih khas dari cara kita memperlakukan keluarga dan teman.

Baca juga: Survei: Karyawan Yang Belum Divaksin Bisa Lahirkan Ketegangan Di Kantor

Givers akan menuai hasilnya kelak

Di bidang apa pun, kamu akan menemukan tipe Givers di dekat bagian atas tangga karier mereka. Saat mereka membayarnya ke depan, menurut sejumlah penelitian, Givers menghasilkan insinyur yang lebih efisien atau tenaga penjualan yang berpenghasilan lebih tinggi daripada Takers atau Matchers.

Grant mengusulkan bahwa orang-orang berkinerja tinggi ini strategis dalam pilihan yang mereka buat dan batasan yang mereka tetapkan. Ini, tentu saja, adalah apa yang juga membuat mereka lebih menarik dan diinginkan oleh perusahaan.

“Givers yang sukses sama ambisiusnya dengan Takers dan Matchers. Mereka hanya memiliki cara berbeda untuk mengejar tujuan mereka,” tulis Grant dalam bukunya.

Grant mengutip sebuah penelitian yang diterbitkan dalam The Journal of Personality and Social Psychology, di mana para peneliti menguji kecerdasan orang dengan serangkaian masalah penalaran kuantitatif, verbal dan analitis. Peneliti kemudian mengirim mereka untuk bernegosiasi.

“Kecerdasan terbayar – tetapi tidak seperti yang kamu harapkan. Semakin pintar orang, semakin baik rekan-rekan mereka dalam negosiasi. Mereka menggunakan kekuatan otak mereka untuk mengembangkan bagiannya, menemukan cara untuk membantu pihak lain tanpa biaya apa pun.”

Tapi untuk menjadi Givers yang sukses, kamu harus menjadi negosiator yang baik. Pemberian yang tidak pandang bulu dapat merugikan, bahkan di antara mitra strategis.**(Feb)

Tinggalkan Balasan