Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Oktober 23, 2021
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

6 Aturan Produktivitas Ini Malah Berbahaya Lho (Bagian 1)

Dok/Rdasia.com

Topcareer.id – Tips produktivitas apa yang kamu jalankan hingga saat ini dan efektif untuk dirimu? Apakah tidak memakai piyama saat kerja di rumah? Konten creator, Zulie Rane mendaftar beberapa aturan produktivitas yang dinilai berbahaya jika berdasarkan ilmiah.

Melansir laman Medium, berikut aturan-aturan produktivitas yang berbahaya apalagi tidak didukung oleh penelitian, seperti ditulis Rane.

1. Jangan cek email segera setelah bangun tidur

“Ini yang paling lama saya perjuangkan. Saya mencoba dan mencoba. Saya merasa bersalah ketika saya gagal. Saya meyakinkan diri saya sendiri bahwa saya lebih produktif ketika saya berhasil. Tapi baru pagi ini, saya bangun dari tempat tidur dan memeriksa email saya,” kata Rane.

Memang benar bahwa memeriksa email lebih sedikit mengurangi stres. Kushlev & Dunn menemukan dalam makalah 2014 bahwa dari 124 peserta dalam studi mereka yang hanya memeriksa email tiga kali sehari, stresnya berkurang.

Namun, saat kamu adalah seorang freelancer, harimu dimulai saat kamu mau. “Bagi saya, hari saya dimulai segera setelah saya bangun. Jika kamu memeriksa email segera setelah kamu bangun, singkirkan rasa bersalahmu. Itu tidak merusak produktivitasmu dan tidak akan merusak harimu,” kata Rane.

2. Kamu membutuhkan rutinitas pagi yang sangat spesifik

Satu-satunya bukti yang dapat ditemukan adalah artikel yang mengutip kebiasaan Beethoven membuat kopi dengan tepat 60 biji sebagai rutinitas pagi. Studi tersebut memang menunjukkan bahwa gangguan pada rutinitas pagi seseorang (misalnya tidak minum kopi seperti biasanya) memengaruhi hari mereka, tetapi gagal memperhitungkan fakta bahwa gangguan apa pun adalah jenis yang menggelegar.

Baca juga: Tips Tetap Sehat Dan Waras Di Kantor (Bagian 2)

Mengapa mereka merindukan kopi mereka? Apakah mereka bangun terlambat? Apakah mereka bertengkar dengan pasangannya? Hal-hal semacam itu membuatmu keluar dari rasa nyaman di pagi hari— bukan hanya tidak mendapatkan kopi.

Tidak ada studi peer-review yang menunjukkan produktivitas orang-orang dengan rutinitas pagi dengan orang-orang tanpa rutinitas. Tidak ada studi peer-review yang mengatakan bahwa kamu harus menentukan dengan tepat apa yang kamu lakukan, untuk menjalani hari yang menyenangkan.

3. Kamu tidak bisa istirahat alias deep work

Ini sangat aneh karena hype produktivitas yang lazim memiliki dua teori. Satu, bahwa kamu perlu istirahat secara teratur untuk menyelesaikan sesuatu; dan dua, pekerjaan mendalam hanya terjadi jika kamu berhasil bekerja tanpa gangguan selama berjam-jam.

Cal Newport datang ke dunia produktivitas dengan bukunya, Deep Work, pada 2016. Di dalamnya, ia mengumpulkan serangkaian anekdot dari orang-orang yang ia kagumi dan hormati, seperti dirinya sendiri.

Itu ide yang bagus, internet telah merusak rentang perhatian kita, kita terus memeriksa email, itu membuat kita bingung ketika kita kehilangan fokus. Tapi itu mengabaikan realitas dasar kehidupan. Sebagian besar dari kita tidak bisa memblokir internet selama berjam-jam.

“Saat saya membuat produk untuk daftar email saya, yang saya anggap sebagai kandidat utama untuk pekerjaan mendalam, saya membutuhkan internet yang terbuka untuk meneliti contoh dan format. Ketika saya bekerja sebagai manajer akun, saya harus responsif terhadap email,” ujarnya.**(Feb)

Tinggalkan Balasan