Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Juli 2, 2022
redaksi@topcareer.id
Tren

Bantu Kurangi Emisi, Google Lakukan Ini

Karyawan Google mendapat tawaran skuter gratis demi balik lagi ke kantor.

Topcareer.id – Pada hari Rabu (6/10/2021), Google meluncurkan serangkaian perubahan pada banyak produk intinya untuk membantu konsumen membuat pilihan yang berkelanjutan dengan lebih mudah.

“Hari ini, perubahan iklim lebih dari sekadar ancaman,” kata Sundar Pichai, CEO Google dan perusahaan induk Alphabet, mengatakan dalam sebuah video yang direkam Selasa (5/10/2021).

“Ini adalah bahaya yang nyata dan sekarang. Dari kebakaran hutan hingga banjir hingga badai yang lebih sering dan parah, perubahan iklim adalah risiko paling besar yang kita hadapi, yang memengaruhi kesehatan, ekonomi, dan masa depan kita bersama di planet ini.”

Google menjadi karbon-netral pada tahun 2007, yang berarti bahwa mereka telah membeli offset untuk menyeimbangkan semua sumber energi emisi karbon sejak saat itu, dan telah berjanji untuk menggunakan energi bebas karbon pada tahun 2030.

“Itu berarti setiap pertanyaan yang Anda ajukan kepada Google, setiap email yang Anda kirim, setiap video YouTube yang Anda tonton akan terkirim tanpa memancarkan karbon ke udara,” kata Pichai.

Google Maps: Rute yang menggunakan lebih sedikit bensin

Google Maps akan default ke rute yang paling ramah lingkungan ketika waktu yang dibutuhkan untuk melakukan perjalanan kira-kira sama dengan tanpa memperhitungkan emisi karbon. Pembaruan produk ini diumumkan pada bulan Maret, tetapi mulai berlaku di Amerika Serikat mulai Rabu dan di Eropa pada tahun 2022.

“Google Maps menghitung penggunaan bahan bakar berdasarkan kemiringan jalan, kemacetan lalu lintas, dan prediksi lalu lintas,” kata Sarah-Jayne Williams, direktur Google Maps.

Untuk membuat rekomendasi perutean ini, Google telah bermitra dengan Laboratorium Energi Terbarukan Nasional Departemen Energi AS, kata Williams di acara tersebut Selasa.

Baca juga: Enam Jam Down, Ini Cerita Para Karyawan Facebook Group

Williams menambahkan, jika akan memakan waktu lebih lama untuk mencapai tujuan Anda dengan rute yang lebih ramah lingkungan, maka pelanggan akan dapat memilih antara rute yang lebih cepat atau lebih berkelanjutan.

Google Travel: Emisi karbon dengan info penerbangan

Google akan menampilkan emisi karbon yang terkait dengan penerbangan dalam hasil pencarian, kata Stephanie Horton, direktur pemasaran untuk Google Commerce. Fitur ini diluncurkan secara global Rabu untuk hampir setiap penerbangan.

“Kami menempatkan angka-angka ini dalam konteks dengan melabeli penerbangan yang memiliki emisi jauh lebih tinggi dan menambahkan lencana hijau ke penerbangan dengan emisi yang jauh lebih rendah,” kata Horton dalam video yang direkam sebelumnya Selasa.

Emisi karbon akan mempertimbangkan jenis pesawat dan juga spesifik kursi. Kursi kelas bisnis dan kelas satu menghasilkan lebih banyak emisi karbon karena menempati lebih banyak ruang, kata Horton. American Airlines dan Lufthansa akan menyediakan data penggunaan bahan bakar untuk membantu Google memvalidasi info emisinya, kata juru bicara Google.

Hasil pencarian: Lebih banyak fokus iklim

Nanti pada bulan Oktober, hasil pencarian informasi untuk pertanyaan tentang perubahan iklim akan muncul di layout baru, kata Horton. Fitur ini akan tersedia dalam bahasa Inggris, Prancis, dan Spanyol.

“Tata letak baru ini akan menampilkan informasi dan panduan yang relevan dari sumber resmi seperti Perserikatan Bangsa-Bangsa, termasuk penjelasan singkat tentang penyebab perubahan iklim, dampaknya, dan bahkan tindakan yang dapat Anda ambil untuk hidup lebih berkelanjutan, seperti menggunakan peralatan hemat energi atau mengambil tempat umum. transit,” kata Horton.**(Feb)

Tinggalkan Balasan