Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Selasa, Juli 5, 2022
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Pentingnya Jaga Kesehatan Lingkar Pinggang

Ilustrasi. (dok. Eat This, Not That)

Topcareer.id – Sekarang cek lingkar pinggang sepertinya lebih penting daripada ukur timbangan. Pasalnya menurut penelitian terbaru, orang yang membawa beban ekstra di sekitar perut mereka berisiko lebih besar terkena serangan jantung.

Sudah lama diketahui bahwa memiliki perut buncit, bahkan jika kamu langsing di bagian lain, meningkatkan kemungkinan terkena serangan jantung pertama.

Penelitian terbaru, yang diterbitkan Senin di European Journal of Preventative Cardiology, adalah yang pertama kali peneliti telah menemukan hubungan antara lemak perut dan risiko serangan jantung atau stroke berikutnya. Hubungan itu sangat kuat pada laki-laki, kata para peneliti.

“Obesitas perut tidak hanya meningkatkan risiko serangan jantung atau stroke pertama, tetapi juga risiko kejadian berulang setelah kemalangan pertama,” kata Dr. Hanieh Mohammadi dari Karolinska Institute di Stockholm, dalam rilis berita, dikutip dari CNN.

“Mempertahankan lingkar pinggang yang sehat penting untuk mencegah serangan jantung dan stroke di masa depan terlepas dari berapa banyak obat yang kamu gunakan atau seberapa sehat tes darahmu.”

Studi ini melacak lebih dari 22.000 pasien Swedia setelah serangan jantung pertama mereka dan melihat hubungan antara lingkar pinggang dan peristiwa yang disebabkan oleh arteri yang tersumbat seperti serangan jantung dan stroke yang fatal dan tidak fatal.

Pasien diikuti selama hampir empat tahun, dengan 1.232 pria (7,3%) dan 469 wanita (7,9%) mengalami serangan jantung atau stroke.

Baca juga: Pakar UGM Ingatkan Tren Shifting Penyakit Jantung Di Usia Muda

Sebagian besar pasien, 78% pria dan 90% wanita, mengalami obesitas perut, didefinisikan sebagai lingkar pinggang 94 cm (37,6 inci) atau lebih untuk pria, dan 80 cm (32 inci) atau lebih untuk wanita.

Studi ini menemukan bahwa lemak perut dikaitkan dengan serangan jantung dan stroke yang terlepas dari faktor risiko lain seperti merokok, diabetes, hipertensi, indeks massa tubuh, dan perawatan pencegahan.

Para peneliti menekankan bahwa lingkar pinggang adalah penanda yang lebih penting daripada obesitas secara keseluruhan, dan menyarankan dokter untuk mengukur pinggang pasien mereka untuk mengidentifikasi mereka yang berisiko.

Mohammadi mengatakan beberapa penelitian menunjukkan bahwa pria mungkin memiliki lebih banyak lemak visceral yang masuk jauh ke dalam tubuh dan membungkus organ vital.

Lemak ini dapat diubah menjadi kolesterol yang dapat mulai mengumpulkan dan mengeraskan pembuluh darah, mungkin pada akhirnya menyebabkan serangan jantung atau stroke.

“Pada wanita diperkirakan bahwa sebagian besar lemak perut dibentuk oleh lemak subkutan yang relatif tidak berbahaya,” katanya.

Risiko penyakit kardiovaskular seperti serangan jantung atau stroke dianggap lebih tinggi pada mereka yang memiliki ukuran pinggang di atas 94 cm pada pria dan di atas 80 cm pada wanita, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Risiko dianggap meningkat secara substansial pada pria dengan pinggang lebih lebar dari 102 cm dan 88 cm pada wanita.**(Feb)

Tinggalkan Balasan