Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Senin, November 29, 2021
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Studi: Jamur Bisa Bantu Turunkan Risiko Depresi

Jamur enoki. (dok. Shutterstock)

Topcareer.id – Jamur tidak hanya makanan bergizi untuk dimakan, tetapi juga bermanfaat bagi kesehatan mental, menurut sekelompok peneliti Penn State College of Medicine.Dalam sebuah studi baru, tim Penn State melaporkan bahwa orang yang mengonsumsi jamur memiliki risiko lebih rendah terkena depresi.

Djibril Ba, peneliti utama dan lulusan baru dari program doktor epidemiologi di Penn State College of Medicine, mengatakan ini mungkin karena fakta bahwa jamur mengandung mineral seperti kalium dan asam amino ergothioneine, yang dapat menurunkan risiko kecemasan dan depresi.

“Ergothioneine, antioksidan kuat yang terkandung dalam jamur tingkat tinggi, hanya dapat diperoleh melalui sumber makanan,” kata Ba, dikutip dari laman Healthline.

Dia mengatakan jamur adalah sumber makanan terbesar ergothioneine.

“Memiliki kadar ergothioneine yang tinggi dalam tubuh dapat membantu mencegah stres oksidatif, yang diketahui memainkan peran penting dalam perkembangan berbagai gangguan neuropsikiatri, termasuk depresi,” kata Ba.

Menurut informasi latar belakang yang diberikan dalam makalah penelitian, jamur juga mengandung zat lain, seperti vitamin B12, faktor pertumbuhan saraf, antioksidan, dan agen anti-inflamasi, yang telah dikaitkan dengan penurunan kecemasan.

Untuk melakukan penelitian, peneliti menggunakan data dari Survei Pemeriksaan Kesehatan dan Gizi Nasional dari 2005 hingga 2016. Secara keseluruhan, 24.699 orang dengan usia rata-rata 45 tahun dilibatkan.

Baca juga: Mengenal Doomscrolling, Dan Cara Menghentikannya

Tim menggunakan hingga 2 hari dari ingatan makanan 24 jam untuk memastikan seberapa sering orang makan jamur. Kuesioner kesehatan pasien juga digunakan untuk menilai apakah partisipan mengalami depresi.

Sementara para peneliti menemukan bahwa wanita kulit putih non-Hispanik berpendidikan perguruan tinggi lebih cenderung makan jamur, ini, serta faktor pembaur lainnya, disesuaikan dalam analisis, kata Ba.

Dibandingkan dengan partisipasi dengan konsumsi jamur terendah, mereka yang memiliki asupan sedang hingga tinggi memiliki risiko lebih rendah mengalami depresi.

Namun, makan lebih banyak jamur belum tentu lebih baik. Orang-orang dengan tingkat konsumsi yang lebih tinggi bernasib hampir sama dengan mereka yang tingkat konsumsinya sedang.

Ba mencatat satu keterbatasan penelitian adalah bahwa mereka tidak memiliki data tentang jenis jamur tertentu yang dimakan orang. “Kode makanan yang dikeluarkan oleh USDA digunakan untuk menentukan asupan jamur. Oleh karena itu, beberapa entri mungkin salah diklasifikasikan atau dicatat secara tidak akurat, ”katanya.

Penulis studi juga mengatakan penelitian dibatasi oleh fakta bahwa itu adalah studi cross-sectional. Dengan kata lain, itu hanyalah gambaran tentang di mana orang-orang berada pada saat itu. Itu tidak memberi tahu apa pun tentang perilaku mereka dari waktu ke waktu.**(Feb)

Tinggalkan Balasan