Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Minggu, Juli 3, 2022
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

Ditanya “Bagaimana Anda Menghadapi Tekanan Kerja?” Jangan Jawab 3 Hal Ini

Dok. Glamour

Topcareer.id – Pertanyaan demi pertanyaan pada interview kerja mungkin akan membuatmu tampak tegang bahkan stres. Namun, kamu juga akan mendapat pertanyaan: “Bagaimana Anda mengahadapi situasi yang penuh tekanan?” Bagaimana kamu menjawabnya?

Hati-hati, terkadang menjawab pertanyaan ini apa adanya bisa berujung buruk, atau jawaban yang bermaksud baik itu malah jadi tanda bahaya. Melansir The Muse, berikut tiga jawaban umum atas pertanyaan tersebut yang membuatmu terlihat buruk.

1. Kamu Mengatakan: “Saya Hanya Menundukkan Kepala dan Melewatinya.”

Kamu pikir jawaban ini akan membuatmu terlihat seperti pekerja keras yang tidak mengeluh. Sayangnya, itu menimbulkan dua bendera merah.

Pertama, itu membuatnya tampak seperti kamu adalah seseorang yang tidak akan berpikir untuk memberitahu bosmu, bahkan jika ada masalah. (Apakah ada saat-saat ketika kamu dapat menanganinya sendiri? Mungkin, tetapi kecenderungan ini dapat menyebabkan kesalahan yang sebenarnya dapat dihindari melalui komunikasi proaktif.)

Pewawancara mungkin takut bahwa kamu akan terlalu memaksakan diri sehingga kamu akan kelelahan. Dan kemungkinan besar, jika mereka menanyakan pertanyaan ini, akan ada beban kerja yang menuntut.

Sebaliknya Katakanlah

“Saya tetap termotivasi dengan memikirkan hasil akhirnya. Saya telah menemukan bahwa bahkan di tengah situasi yang menantang, mengingatkan diri sendiri tentang tujuan saya membantu saya mengambil langkah mundur dan tetap positif.”

Baca juga: Sering Bingung Saat Ambil Keputusan? Coba Pelajari Keterampilan Ini

2. Kamu Mengatakan: “Saya Tidak Stres”

Bagimu, jawaban ini menunjukkan bahwa kamu mampu mengendalikan emosi. Atau, mungkin kamu mencoba mengatakan bahwa kamu mampu mengelola beban kerjamu.

Tapi itu bisa membuat manajer perekrutan khawatir bahwa kamu memiliki kesadaran diri yang rendah. Mereka tidak ingin mempekerjakan orang yang akan membentak rekan-rekannya atau membuat keputusan terburu-buru—dan bahkan tidak menyadari bahwa dia tidak dalam kondisi terbaiknya.

Sebaliknya Katakanlah: “Saya suka melatih perhatian [atau strategi lain] untuk tetap tenang.”

3. Kamu Mengatakan: “Saya Mendelegasikannya”

Jika kamu diwawancarai untuk peran manajemen, kamu mungkin ingin berbicara tentang pendelegasian. Tapi ini bukan cara untuk melakukannya. Itu karena, jika kamu melakukannya dengan benar, kamu akan berpikir untuk memberikan tugas yang berarti kepada timmu sehubungan dengan tujuan keseluruhan, bukan beban kerja pribadimu.

Tidak ada yang mau bekerja untuk bos yang menimbun proyek sampai dia merasa kewalahan, dan kemudian menugaskannya di tempat lain untuk “mengelola stres.”

Sebaliknya Katakanlah:

“Saya menyadari bahwa, sebagai seorang manajer, respons saya terhadap stres akan memengaruhi seluruh tim saya. Tujuan saya adalah untuk memodelkan apa yang saya ingin tim saya lakukan, jadi saya akan secara terbuka mengomunikasikan bahwa ada situasi stres tinggi dan bertanya apakah ada yang punya waktu untuk membantu dan memecahkan masalah.”

Tinggalkan Balasan