Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Senin, Januari 24, 2022
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Ini yang Terjadi pada Kulit Jika Kamu Kurang Tidur

Dok/The Sleep DoctorDok/The Sleep Doctor

Topcareer.id – Kerjaan menumpuk dari Senin sampai Jumat, bahkan harus lembur saat Sabtu, membuatmu kurang tidur. Sementara, kurang tidur yang cukup, terutama untuk waktu yang lama, dapat memiliki efek negatif pada pikiran dan tubuh, dan terutama kulit.

Apa yang terjadi pada kulit jika terlalu sedikit tidur?

“Pembaruan, perbaikan, dan pemulihan kulit dilakukan pada malam hari ketika tingkat metabolisme kulit meningkat, yang berarti pergantian sel dan produksi sel baru meningkat,” kata Hope Mitchell, dokter kulit bersertifikat, dikutip dari laman HuffPost.

Mitchell menjelaskan bahwa kurang tidur dapat mengakibatkan penurunan sekresi hormon pertumbuhan somatotropin, yang bertanggung jawab untuk memperbaiki sel-sel yang rusak dan menjaga elastisitas kulit.

Apa yang dapat dilakukan tubuh kita, terutama saat kita tidur, sungguh menakjubkan. Seorang dokter kulit bersertifikat dan professor, Rajani Katta menyampaikan, coba pikirkan tentang seberapa cepat tubuh kita dapat sembuh dari luka gores suatu hari kemudian, semua bukti luka itu hilang, yang agak ajaib.

“Ketika kamu tidak tidur, pada dasarnya kamu mengganggu sistem pesan yang mengirim sel-selmu ke dalam tindakan, sel-sel yang akan memperbaiki kerusakan pada penghalang kulitmu,” tambah Katta. Sebaliknya, tubuh kita dapat mengirimkan lebih banyak sitokin inflamasi, yang dapat menyebabkan jerawat dan ruam.

Baca juga: 5 Alasan Mengapa Kamu Tak Perlu Malu Untuk Menangis

Rebecca Robbins, seorang ilmuwan tidur di Brigham and Women’s Hospital dan instruktur kedokteran di Harvard Medical School, menunjuk sebuah studi tahun 2020 di mana wanita berusia 40 tahun tidur empat jam semalam selama enam malam, yang merupakan jumlah tidur banyak orang.

“Studi ini menunjukkan bahwa ada peningkatan kejengkelan kulit dengan setiap malam tambahan kurang tidur,” kata Robbins. Jadi, semakin lama kamu pergi tanpa istirahat yang wajar, semakin terlihat dalam penampilanmu.

Kurang tidur juga bermanifestasi di kulitmu dalam berbagai cara lain, termasuk hipopigmentasi, penyembuhan luka yang tertunda, garis-garis halus dan kerutan, serta lingkaran hitam dan kantung mata.

Menurut Mitchell, hipopigmentasi dan penyembuhan luka yang tertunda bisa jadi akibat dari penurunan hormon melatonin, yang diproduksi tubuhmu saat tidur. “Melatonin adalah pertahanan kulit terhadap stresor lingkungan seperti sinar UV dan kerusakan oksidatif lainnya yang disebabkan oleh radikal bebas,” katanya.

Sedangkan untuk kerutan dan garis halus, kata Mitchell, kolagen, protein yang membantu membuat kulit lembut dan halus, disintesis saat tubuh rileks selama tahap tidur REM. Ketidakmampuan untuk mencapai ini meningkatkan kadar kortisol dalam darah, yang merusak kolagen dan menghentikan produksinya.

“Jika kamu tidak memberikan kulit istirahat yang dibutuhkan, kamu berpotensi mempercepat proses penuaan,” tambah Mitchell.**(Feb)

Tinggalkan Balasan