Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Selasa, Januari 18, 2022
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Mengenal Tipe-Tipe Gangguan OCD (Bagian 2)

OCD. Sumber foto: Medical News Today

Topcareer.id – Gangguan obsesif-kompulsif (OCD) adalah kondisi kesehatan mental yang melibatkan: Obsesi, menurut Healthline. Gejala-gejala ini melibatkan pikiran atau ide yang tidak diinginkan yang mengganggu hidupmu dan membuatmu sulit untuk fokus pada hal-hal lain.

Kompulsi. Gejala-gejala ini melibatkan hal-hal yang kamu rasa harus Anda lakukan dengan cara tertentu sebagai respons terhadap obsesi. OCD dapat muncul dengan cara yang berbeda. Meskipun tidak ada klasifikasi resmi atau subtipe OCD, penelitian menunjukkan bahwa orang mengalami gejala OCD dalam empat kategori utama seperti berikut:

Pikiran terlarang

Gejala mungkin melibatkan:
pikiran mengganggu yang sering bersifat seksual atau kekerasan
rasa bersalah, malu, dan kesusahan lain tentang pikiranmu
pertanyaan terus-menerus tentang orientasi seksual, keinginan, atau minat seksual
kekhawatiran terus-menerus bahwa kamu akan bertindak berdasarkan pikiran mengganggumu atau bahwa memilikinya membuatmu menjadi orang jahat
sering khawatir bahwa kamu akan menyakiti diri sendiri atau orang lain tanpa bermaksud
obsesi tentang ide-ide keagamaan yang terasa menghujat atau salah
perasaan tanggung jawab yang gigih karena menyebabkan hal-hal buruk terjadi
dorongan untuk menyembunyikan hal-hal yang bisa kamu gunakan sebagai senjata
mencari kepastian bahwa kamu tidak akan bertindak berdasarkan pikiran yang mengganggu
mencari kepastian bahwa kamu bukan orang jahat
sering meninjau aktivitas harianmu untuk memastikan kamu tidak menyakiti siapa pun, baik secara mental atau fisik menelusuri kembali langkahmu

Orang-orang saat ini menggambarkan “tipe” OCD yang mereka sebut “O murni”, yang digambarkan sebagai obsesi dan pikiran mengganggu yang bersifat seksual atau religius tanpa paksaan yang terlihat secara lahiriah.

Penimbunan

Gejala kategori ini sering melibatkan:
kekhawatiran terus-menerus bahwa membuang sesuatu dapat membahayakanmu atau orang lain
kebutuhan untuk mengumpulkan sejumlah barang untuk melindungi diri sendiri atau orang lain dari bahaya
ketakutan ekstrim membuang barang penting secara tidak sengaja (seperti surat dengan informasi sensitif atau dibutuhkan)
paksaan untuk membeli beberapa barang yang sama, bahkan ketika tidak membutuhkannya sebanyak itu
kesulitan membuang barang karena menyentuhnya dapat menyebabkan kontaminasi
merasa tidak lengkap jika tidak dapat menemukan harta benda atau kehilangan atau membuangnya secara tidak sengaja
paksaan untuk memeriksa atau meninjau barang-barang

Penimbunan dalam konteks OCD berbeda dari gangguan penimbunan, kondisi kesehatan mental yang terpisah. Perbedaan utama antara keduanya adalah penderitaan yang terkait dengan OCD terkait penimbunan.

Jika menderita OCD, kamu tidak menginginkan semua barang yang kamu kumpulkan, tetapi kamu mungkin merasa terdorong untuk menyimpannya karena pikiran obsesif atau kompulsif.

Subtipe lain dari OCD melibatkan perilaku, seperti:
mengangkat bahu
membersihkan tenggorokan
berkedip
berkedut

Tinggalkan Balasan