Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, Januari 27, 2022
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Penelitian: Auto Antibodi dari Penyintas COVID-19 Bisa Berbalik Menyerang

Ilustrasi sakit. Dok/Dreamstime

Topcareer.id – Beberapa bulan setelah pulih dari infeksi SARS-CoV-2, para penyintas memiliki peningkatan kadar antibodi yang secara keliru dapat menyerang organ dan jaringan mereka sendiri, bahkan jika mereka tidak sakit parah, menurut temuan terbaru.

“Kami biasanya tidak mengharapkan untuk melihat beragam autoantibodi meningkat pada tiap individu atau tetap meningkat selama enam bulan setelah pemulihan klinis penuh,” kata Susan Cheng dari Cedars-Sinai Smidt Heart Institute di Los Angeles.

Di antara 177 petugas kesehatan yang telah pulih dari infeksi virus corona yang terkonfirmasi terjangkit sebelum tersedianya vaksin, semuanya memiliki autoantibodi yang persisten, termasuk yang dapat menyebabkan peradangan kronis dan cedera pada persendian, kulit, dan sistem saraf.

Pola peningkatan autoantibodi bervariasi antara pria dan wanita, para peneliti melaporkan pada hari Kamis (30/12) di Journal of Translational Medicine.

Baca juga: Studi: COVID-19 Tingkat Ringan Hasilkan Antibodi yang Tahan Lama

“Kami belum tahu berapa lama, lebih dari enam bulan, antibodi akan tetap tinggi dan/atau menyebabkan gejala klinis penting,” kata Susan.

Timnya sedang menyelidiki apakah peningkatan autoantibodi terkait dengan gejala persisten pada orang dengan long COVID.

Mereka juga berencana untuk mempelajari tingkat autoantibodi setelah infeksi dengan varian virus yang lebih baru.**(Feb)

the authorRino Prasetyo

Tinggalkan Balasan