Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, Januari 20, 2022
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Di AS, Perusahaan Ini Bakal Pecat Karyawan yang Tidak Vaksinasi Covid

Ilustrasi vaksin. Dok/SHRM

Topcareer.id – Karyawan Citigroup di Amerika Serikat yang belum divaksinasi Covid-19 hingga 14 Januari akan dikenakan kebijakan ‘unpaid leave’ atau cuti tak dibayar hingga dipecat pada akhir bulan kecuali mereka diberikan pengecualian, menurut memo perusahaan yang dilihat oleh Reuters pada Jumat (7/1/2022).

Perusahaan perbankan itu mengumumkan rencananya untuk memberlakukan aturan vaksinasi baru pada bulan Oktober dan sekarang menjadi institusi Wall Street besar pertama yang menindaklanjuti dengan mandat vaksin yang ketat.

“Anda dipersilakan untuk melamar peran lain di Citi di masa depan selama Anda mematuhi kebijakan vaksinasi Citi,” kata bank dalam memo tersebut. “Jika Anda tidak divaksinasi, kami mendesak Anda untuk mendapatkan vaksinasi sesegera mungkin.”

Langkahnya dilakukan ketika industri keuangan bergulat dengan bagaimana membawa pekerja kembali ke kantor dengan aman dan kembali ke bisnis seperti biasa pada saat varian virus corona Omicron yang sangat menular menyebar seperti api.

Baca juga: Dosis Tunggal Johnson & Johnson Diklaim Mampu Beri Proteksi Terhadap COVID-19 Hingga 6 Bulan

Bank Wall Street besar lainnya, termasuk Goldman Sachs & Co, Morgan Stanley dan JPMorgan Chase & Co, telah memberi tahu beberapa karyawan yang tidak divaksinasi untuk bekerja dari rumah, tetapi belum ada yang memecat staf.

Sementara Citigroup adalah bank Wall Street pertama yang memberlakukan mandat vaksin, segelintir perusahaan besar AS lainnya telah memperkenalkan kebijakan “no-jab, no-job”, termasuk Google dan United Airlines, dengan berbagai tingkat keketatan.

Lebih dari 90 persen karyawan Citigroup telah mematuhi mandat sejauh ini dan angka itu meningkat pesat, menurut sumber yang mengetahui masalah tersebut, menambahkan bahwa waktu mandat vaksinasi akan berbeda untuk staf cabang.

Ketika mengumumkan kebijakannya, Citigroup juga mengatakan akan menilai pengecualian atas dasar agama atau medis, atau akomodasi lainnya oleh hukum negara bagian atau lokal, berdasarkan kasus per kasus.

Tinggalkan Balasan