Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, Januari 27, 2022
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Sebisa Mungkin Hindari Omicron, Ini Alasannya

Topcareer.id – Varian Omicron yang menyebar cepat yang menyebabkan penyakit lebih ringan dibandingkan dengan versi virus corona sebelumnya.

Hal ini telah memicu pandangan bahwa COVID-19 memiliki risiko yang lebih kecil daripada di masa lalu.

Dalam hal ini, banyak orang bertanya, mengapa masih harus berusaha mencegah diri terinfeksi? Toh semua orang akan kena juga.

Berikut ini penjelasan para ahli mengapa ini bukan waktunya untuk bersantai menjaga diri dari paparan Omicron:

Omicron masih bisa membuat orang jadi sangat sakit
Penelitian telah menunjukkan bahwa Omicron mungkin lebih cenderung mengarah pada kasus COVID-19 tanpa gejala daripada varian sebelumnya.

Bagi mereka yang memiliki gejala, proporsi yang lebih tinggi mengalami penyakit yang sangat ringan, seperti sakit tenggorokan atau pilek, tanpa kesulitan bernapas yang khas dari infeksi sebelumnya.

Namun penyebaran Omicron yang luar biasa di banyak negara berarti dalam jumlah absolut, lebih banyak orang akan mengalami penyakit parah.

Secara khusus, data terbaru dari Italia dan Jerman menunjukkan bahwa orang yang tidak divaksinasi jauh lebih rentan dalam hal rawat inap dan kematian.

Kamu masih bisa menulari orang lain
Kamu mungkin hanya sakit ringan, tetapi kamu bisa menularkan virus ke orang lain yang berisiko terkena penyakit kritis.

Bahkan jika kamu memiliki antibodi dari infeksi sebelumnya atau dari vaksinasi, kata Akiko Iwasaki yang mempelajari imunologi virus di Universitas Yale.

Efek jangka panjang Omicron tidak diketahui
Infeksi dengan varian virus corona sebelumnya, termasuk infeksi ringan dan kasus “terobosan” setelah vaksinasi, terkadang menyebabkan sindrom long COVID yang melemahkan.

“Kami belum memiliki data tentang berapa proporsi infeksi dengan Omicron yang berakhir dengan Long COVID,” kata Iwasaki.

“Orang yang meremehkan Omicron sebagai penyakit ‘ringan’ menempatkan diri mereka pada risiko penyakit yang melemahkan selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun.” Tambahnya.

Masih tidak jelas apakah Omicron akan memiliki efek “diam” yang terlihat pada varian sebelumnya, seperti antibodi yang menyerang sendiri, gangguan sperma, dan perubahan sel penghasil insulin.

Lebih banyak infeksi berarti lebih banyak varian baru
Omicron adalah varian kelima yang sangat signifikan dari SARS-COV-2 asli.

Ini masih harus dilihat apakah kemampuan virus untuk bermutasi lebih lanjut akan melambat.

Tingkat infeksi yang tinggi juga memberi virus lebih banyak peluang untuk bermutasi, dan tidak ada jaminan bahwa versi baru virus corona akan lebih jinak daripada pendahulunya.

“SARS-CoV-2 telah mengejutkan kami dengan berbagai cara selama dua tahun terakhir, dan kami tidak memiliki cara untuk memprediksi lintasan evolusi virus ini,” kata David Ho, professor mikrobiologi dan imunologi di Columbia University.

Baca juga: WHO: Omicron Tak Separah Delta, Tapi Bahaya Bagi yang Tidak Divaksin

Infeksi sekarang mungkin tidak mencegah infeksi di masa depan
Setiap varian berevolusi untuk menghindari kekebalan orang terhadap varian sebelumnya.

Seberapa baik antibodi Omicron akan melindungi terhadap varian masa depan tidak jelas.

Orang-orang yang selamat dari COVID-19 awal memiliki antibodi yang dapat menetralkan virus asli tetapi kurang efektif terhadap varian, kata CDC AS.

Seperti virus flu biasa yang menyebabkan infeksi saluran pernapasan atas yang lebih ringan, Omicron “tidak akan menyebabkan kekebalan yang bertahan lama,” kata Dr. Peter Hotez, seorang peneliti vaksin di Baylor College of Medicine.**(Feb)

the authorRino Prasetyo

Tinggalkan Balasan