Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Jumat, Mei 20, 2022
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Studi: Sputnik Tunjukkan Tingkat Antibodi yang Lebih Tinggi dari Pfizer dalam Hadapi Omicron

Ilustrasi vaksin. Dok/SHRM

Topcareer.idSebuah studi laboratorium awal kecil telah menunjukkan bahwa tingkat antibodi penetral Omicron dari orang yang divaksinasi dengan vaksin Sputnik V Rusia tidak menurun sebanyak mereka yang mendapat suntikan dari Pfizer.

Studi gabungan Rusia-Italia dan didanai oleh Dana Investasi Langsung Rusia ini membandingkan serum darah orang-orang yang telah menerima vaksin yang berbeda.

Studi pendahuluan dilakukan oleh para ilmuwan dari Institut Spallanzani di Italia dan Institut Gamaleya di Moskow, pengembang vaksin Sputnik V.

Para peneliti mengatakan sampel yang diambil tiga hingga enam bulan setelah dosis kedua vaksin telah menunjukkan bahwa tingkat antibodi pada penerima dua dosis Sputnik V lebih resisten terhadap Omicron daripada mereka yang divaksinasi dengan Pfizer.

Itu termasuk 51 orang yang divaksinasi dengan Sputnik V dan 17 orang setelah dua suntikan vaksin Pfizer.

“Hari ini kebutuhan vaksinasi booster ketiga sudah jelas,” kata studi pendahuluan yang diterbitkan pada 19 Januari 2022.

Baca juga: Rusia Tolak Kritikan Brazil Tentang Vaksin Sputnik V, Ini Alasannya

Penelitian ini akan meminta sertifikasi melalui tinjauan sejawat, dan menunjukkan bahwa antibodi penetral spesifik Omicron terdeteksi dalam serum darah dari 74,2% orang yang divaksinasi dengan Sputnik V dan 56,9% dari mereka yang divaksinasi dengan Pfizer/BioNtech.

Studi pendahuluan oleh Gamaleya Institute, menunjukkan vaksin Sputnik Light memberikan respons antibodi lebih kuat terhadap Omicron daripada Sputnik V dua dosis.

“Kemitraan dari platform yang berbeda adalah kuncinya. Meningkatkan dengan Sputnik Light akan membantu memperkuat kemanjuran vaksin lain sehubungan dengan tantangan gabungan Delta dan Omicron,” kata kepala RDIF Kirill Dmitriev dalam sebuah pernyataan.**(Feb)

the authorRino Prasetyo

Tinggalkan Balasan