Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, September 29, 2022
redaksi@topcareer.id
Tren

Perluas Bisnis, Google Cloud Pekerjakan Banyak Ahli Blockchain

Blockchain. Dok/Forbes.com

Topcareer.id – Divisi cloud Google telah membentuk grup untuk membangun bisnis seputar aplikasi blockchain, mengikuti upaya untuk tumbuh di ritel, perawatan kesehatan, dan industri lainnya.

Keberhasilan dapat membantu Google melakukan diversifikasi lebih jauh dari periklanan dan menjadi lebih menonjol di pasar yang berkembang untuk layanan komputasi dan penyimpanan yang dikirimkan dari pusat data pihak ketiga jarak jauh.

Pendukung Blockchain sering berbicara tentang membangun aplikasi terdesentralisasi yang membuat perantara besar keluar dari persamaan.

Secara khusus, mengutip CNBC, DeFi (decentralized finance/keuangan terdesentralisasi) adalah sektor pasar kripto yang berkembang pesat yang bertujuan untuk memotong perantara, seperti bank, dari transaksi keuangan tradisional, seperti mengamankan pinjaman.

Dengan DeFi, bank dan pengacara digantikan oleh bagian kode yang dapat diprogram yang disebut kontrak pintar. Kontrak ini ditulis di blockchain publik, seperti ethereum atau solana, dan dijalankan ketika kondisi tertentu terpenuhi, meniadakan kebutuhan akan perantara pusat.

Baca juga: Catat! 5 Profesi Ini Yang Akan Selamat Dari Gempuran Robot AI

Saat ini Amazon, Google, dan penyedia komputasi awan lainnya mewakili jenis sentralisasi, dengan mengoperasikan fasilitas luas yang menawarkan layanan komputasi kepada jutaan pelanggan.

Itu tidak akan menghentikan Google dari mencoba memanfaatkan peluang. Grup cloud berencana untuk mempekerjakan banyak orang dengan keahlian blockchain, menurut Richard Widmann, kepala strategi untuk aset digital di unit cloud Google.

“Kami pikir jika kami melakukan pekerjaan kami dengan benar, itu akan mendorong desentralisasi,” katanya, mengutip CNBC, Senin (31/1/2022).

Pasar cloud Google telah menawarkan alat yang dapat dimanfaatkan pengembang untuk mulai membangun jaringan blockchain, dan memiliki pelanggan blockchain, termasuk Dapper Labs, Hedera dan Theta Labs, bersama dengan bursa.

Google juga menawarkan kumpulan data yang dapat dijelajahi orang dengan layanan BigQuery untuk melihat riwayat transaksi bitcoin dan mata uang lainnya.

Sekarang, Google sedang mempertimbangkan jenis layanan apa yang dapat ditawarkan langsung kepada pengembang di ruang blockchain, kata Widmann.

“Ada hal-hal yang dapat kami lakukan untuk mengurangi gesekan yang dimiliki beberapa pelanggan sehubungan dengan pembayaran cloud terpusat menggunakan cryptocurrency,” kata Widmann.

Yayasan dan entitas lain yang terlibat dalam pengembangan di dunia aset digital sebagian besar dikapitalisasi dengan cryptocurrency, katanya.

Thomas Kurian, CEO cloud Google, telah mengidentifikasi ritel, perawatan kesehatan, dan tiga industri lainnya sebagai area target. Karena pelanggan di sektor tersebut memilih untuk mengadopsi teknologi blockchain, Google dapat membantu, kata Widmann.

Tinggalkan Balasan