Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, Oktober 6, 2022
redaksi@topcareer.id
Tren

Pakar di PBB: Polusi Sebabkan Lebih Banyak Kematian daripada Covid-19

polusiFoto Ilustrasi

Topcareer.id – Menurut laporan lingkungan PBB yang diterbitkan pada Selasa (15/2/2022), polusi oleh negara dan perusahaan berkontribusi terhadap lebih banyak kematian secara global daripada COVID-19, serta menyerukan “tindakan segera dan ambisius” untuk melarang beberapa bahan kimia beracun.

Laporan itu mengatakan polusi dari pestisida, plastik dan limbah elektronik menyebabkan pelanggaran hak asasi manusia yang meluas dan setidaknya 9 juta kematian dini per tahun, dan bahwa masalah ini sebagian besar diabaikan.

Pandemi virus corona telah menyebabkan hampir 5,9 juta kematian, menurut agregator data Worldometer.

“Pendekatan saat ini untuk mengelola risiko yang ditimbulkan oleh polusi dan zat beracun jelas gagal, yang mengakibatkan pelanggaran luas terhadap hak atas lingkungan yang bersih, sehat, dan berkelanjutan,” penulis laporan tersebut, Pelapor Khusus PBB David Boyd, menyimpulkan.

“Saya pikir kami memiliki kewajiban etis dan sekarang hukum untuk berbuat lebih baik kepada orang-orang ini,” kata dia, dalam wawancara kepada Reuters.

Karena akan dipresentasikan bulan depan ke Dewan Hak Asasi Manusia PBB, yang telah mendeklarasikan lingkungan yang bersih sebagai hak asasi manusia, dokumen itu diposting di situs web Dewan pada hari Selasa.

Baca juga: KSP Ungkap Dampak Ibu Kota Negara Pada Inklusifitas Dan Toleransi

Ini mendesak larangan polyfluoroalkyl dan perfluoroalkyl, zat buatan manusia yang digunakan dalam produk rumah tangga seperti peralatan masak antilengket yang telah dikaitkan dengan kanker dan dijuluki “bahan kimia selamanya” karena tidak mudah rusak.

Ini juga mencari pembersihan situs yang tercemar dan, dalam kasus ekstrim, kemungkinan relokasi masyarakat yang terkena dampak – banyak dari mereka miskin, terpinggirkan dan pribumi – dari apa yang disebut “zona pengorbanan”.

Istilah itu, awalnya digunakan untuk menggambarkan zona uji coba nuklir, diperluas dalam laporan untuk mencakup situs atau tempat yang sangat terkontaminasi yang tidak dapat dihuni oleh perubahan iklim.

“Apa yang saya harap dapat dilakukan dengan menceritakan kisah-kisah tentang zona pengorbanan ini adalah untuk benar-benar menempatkan wajah manusia pada statistik yang tidak dapat dijelaskan dan tidak dapat dipahami ini (dari angka kematian akibat polusi),” kata Boyd.

Tinggalkan Balasan