Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Senin, September 26, 2022
redaksi@topcareer.id
Tren

Terkuak! Ini Kunci untuk Temukan Alien di Planet Lain

Dok/Fashion MagazineDok/Fashion Magazine

Topcareer.id – Eits, jangan berpikir yang terlalu jauh dulu… Bagi umat manusia saat ini, bukti kehidupan di luar Bumi tidak mungkin sedramatis pendaratan pesawat luar angkasa alien dalam film.

Ini lebih mungkin datang dari pengamatan teleskop pada planet jauh yang mengandung bahan kimia atmosfer dan menunjukkan adanya aktivitas biologis.

Para peneliti pada hari Senin (28/3), mengatakan metana mungkin merupakan tanda pertama kehidupan di luar bumi yang dapat terdeteksi, jika ditemukan di atmosfer planet berbatu yang mengorbit di “zona layak huni.”

Layak huni didefinisikan sebagai daerah yang tidak terlalu panas dan tidak terlalu dingin untuk keberadaan air di permukaan planet yang mengelilingi bintang.

Para ilmuwan bekerja untuk memahami indikator kehidupan – biosignatures – yang mungkin ada dalam pengamatan planet di tata surya lain yang disebut exoplanet.

Ilmuwan yakin bahwa teknologi teleskop akan terus berkembang dan semakin mampu mengeksplorasi jarak lebih jauh lagi.

Penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Proceedings of the National Academy of Sciences, menunjukkan bahwa metana atmosfer yang melimpah bisa menjadi tanda persuasif kehidupan dalam konteks planet yang tepat.

Metana adalah gas jejak penting di atmosfer bumi, dengan volume kurang dari 2 bagian per juta.

Tidak seperti biosignatures potensial lainnya seperti oksigen atmosfer, metana adalah salah satu dari sedikit gas yang mudah dideteksi menggunakan Teleskop Luar Angkasa James Webb.

Teleskop ini diluncurkan oleh NASA pada bulan Desember 2021 dan akan mulai beroperasi dalam beberapa bulan mendatang.

“Di Bumi, sebagian besar metana diproduksi oleh kehidupan,” kata penulis utama studi Maggie Thompson, mahasiswa pascasarjana Universitas California, Santa Cruz dalam bidang astronomi dan astrofisika.

Sebagian besar metana dihasilkan langsung oleh kehidupan, seperti mikroba penghasil metana di lahan basah, sawah, atau di usus hewan besar.

Metana juga dihasilkan melalui aktivitas manusia seperti pembakaran bahan bakar fosil termasuk batu bara dan minyak, yang merupakan sisa-sisa organisme mati.

Proporsi metana yang dihasilkan secara nonbiologis di Bumi sangat kecil.

Para peneliti membuat kasus tiga bagian untuk metana sebagai biosignature yang menjanjikan.

“Pertama, tidak mengherankan jika kehidupan di tempat lain menghasilkan metana. Bahkan jika biokimia kehidupan alien secara radikal berbeda dengan biosfer Bumi, metanogenesis adalah strategi metabolisme yang jelas dan mudah untuk kehidupan berbasis karbon apa pun, mengingat sumber energi yang mungkin hadir di exoplanet berbatu,” kata rekan penulis Joshua Krissansen-Totton di Departemen Astronomi dan Astrofisika UCSC.

Kedua, metana tidak akan bertahan lama di atmosfer planet berbatu yang layak huni tanpa pengisian terus-menerus, mungkin oleh organisme hidup.

Di Bumi, metana atmosfer tidak stabil, tetapi memiliki pengisian ulang secara biologis dan konstan.

Ketiga, kata mereka, akan sulit bagi proses nonbiologis seperti vulkanisme atau reaksi kimia di pegunungan tengah laut dan ventilasi hidrotermal untuk mempertahankan pengisian ulang tanpa meninggalkan “sidik jari” yang menunjukkan bahwa metana tidak dihasilkan secara biologis.

Gunung berapi yang memuntahkan gas, misalnya, akan melepaskan karbon monoksida bersama metana.

Tetapi aktivitas biologis cenderung memakan karbon monoksida dan mengurangi konsentrasi atmosfernya.

Jadi, kata mereka, proses nonbiologis tidak dapat dengan mudah menghasilkan atmosfer planet berbatu yang kaya metana dan karbon dioksida seperti di Bumi.

Baca juga: NASA Miliki Tim Kerja yang Khusus Lindungi Bumi dari Alien

Para ilmuwan mengharapkan wawasan yang lebih besar tentang atmosfer planet ekstrasurya menggunakan Webb dan teleskop baru lainnya.

Oksigen, yang lebih berlimpah di atmosfer bumi daripada metana, adalah biosignature potensial lainnya.

Itu juga dimasukkan ke atmosfer bumi melalui proses biologis, dalam hal ini fotosintesis oleh tanaman dan mikroba. Tapi oksigen bisa menghindari deteksi teleskop Webb.

“Metana bukanlah biosignature hipotetis. Kita tahu kehidupan di Bumi telah memproduksi metana untuk dasarnya sepanjang sejarahnya, dan konsentrasi metana atmosfer mungkin tinggi di awal kelahiran Bumi sebelum ada oksigen di atmosfer,” kata Krissansen-Totton, mengutip Reuters belum lama ini.

“Tetapi penting untuk dicatat bahwa keragaman lingkungan planet di tempat lain mungkin sangat luas, dan mungkin ada proses produksi metana non-biologis lainnya yang belum pernah dipertimbangkan oleh siapa pun.” Tuturnya.

the authorFeby Ferdian

Tinggalkan Balasan