Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Minggu, Juli 3, 2022
redaksi@topcareer.id
Tips KarierTren

Menurut Ex-CEO Google Kerja di Kantor Lebih Baik daripada Virtual, Ini Alasannya

Ex-CEO Google menyebut kerja di kantor lebih baik daripada jarak jauh.Ilustrasi open space office. (dok. Getty Images)

Topcareer.id – Sebentar lagi, Google mulai berlakukan kerja hibrida setelah dua tahun kerja jarak jauh dengan beberapa kali penundaan untuk ngantor. Ex-Google CEO, Eric Schmidt bahagia akan kabar itu, dan menilai bahwa kerja dari kantor lebih baik daripada jarak jauh. Apa alasannya?

Ia mengatakan bahwa selama beberapa decade, gaya kerja di kantor telah terbukti efektif. “Saya seorang tradisionalis,” kata Schmidt dalam laman CNBC Make It.

Soal pengaturan kerja hibrida Google, nantinya sebagian besar karyawan diperkirakan berada di kantor setidaknya tiga hari per minggu.

Schmidt, yang menjabat sebagai CEO Google dari 2001 hingga 2011, membantu mengubah start-up Silicon Valley yang saat itu muda menjadi raksasa teknologi global senilai $ 1,9 triliun saat ini – dan kredit di kantor bekerja untuk sebagian besar pertumbuhan itu.

“Kami menghabiskan beberapa dekade melakukan percakapan ini tentang orang-orang yang berdekatan, diskusi di meja kopi dan pergi minum kopi. Ingat semua itu? Apakah itu semua salah?” Kata Schmidt.

Schmidt mengatakan ini bukan hanya masalah nostalgia. Ada kepraktisan untuk bekerja sama secara langsung. Misalnya, dia mengatakan bahwa percakapan tentang profesionalisme – yang mungkin sangat diperlukan di perusahaan yang penuh dengan karyawan muda – jauh lebih sulit untuk dimiliki secara virtual.

Ketika Schmidt mulai di Google, misalnya, perusahaan memiliki banyak sekali mahasiswa yang berperilaku seolah-olah tempat kerja itu seperti perguruan tinggi,

“Dan saya biasa berkata kepada mereka, ‘Ini bukan perguruan tinggi. Ini adalah hal yang profesional, Anda tidak bisa melakukan itu. Dan, atau, itu mungkin ilegal. Jadi tolong berhenti, sekarang.'”

Karyawan lebih muda, terutama mereka yang berusia antara 25 dan 35 tahun, juga dapat menggunakan pengaturan di kantor untuk lebih efektif mengembangkan gaya manajemen mereka, menurut Schmidt.

Baca juga: Cara Menghadapi Rekan Kerja Yang Menjengkelkan

Baginya, itu termasuk belajar tentang etiket pertemuan, keterampilan presentasi, politik di tempat kerja dan berurusan dengan pesaing, baik secara internal maupun eksternal.

“Dalam hal usia mereka, saat itulah mereka belajar. Jika kamu melewatkan itu karena kamu duduk di rumah di sofa saat kamu bekerja, saya tidak tahu bagaimana kamu membangun manajemen yang hebat. Sejujurnya saya tidak seperti itu.”

Ada pengecualian, Schmidt mencatat: Beberapa pekerja mungkin memiliki peran khusus yang tidak memerlukan banyak komunikasi langsung, yang lain mungkin sangat tidak menyukai sifat sosial kantor dan banyak yang mungkin tidak berharap untuk mengintegrasikan kembali perjalanan panjang ke dalam jadwal mereka.

Namun, Ex-CEO Google itu mengatakan, gerakan skala besar untuk bekerja secara permanen dari jarak jauh akan menyangkal setidaknya 30 hingga 40 tahun pengalaman di tempat kerja.

“Saya pikir ada banyak bukti bahwa manusia bersifat social. Dan bahwa alat virtual saat ini tidak sama dengan jaringan informal yang terjadi dalam suatu perusahaan,” kata Schmidt.

Tinggalkan Balasan