Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Februari 4, 2023
redaksi@topcareer.id
Tren

Apple Perluas Langkah Perlindungan Anak Dari Pornografi

Karyawan Apple dikabarkan akan mulai kembali ke kantor pada 11 April.Dok. Billboard

Topcareer.id – Apple menerapkan di iOS 15 serangkaian tindakan untuk melindungi anak-anak dari pornografi dan momok eksploitasi anak lainnya.

Pilihan ini bukannya tanpa kontroversi, tetapi hal itu tidak menghalangi perusahaan untuk memperluas pengaruhnya.

Menurut surat kabar The Guardian, Apple sedang bersiap untuk memperluas salah satu langkah ini ke pasar internasional.

Yang paling dikedepankan adalah fitur deteksi konten ‘nudity’ atau ‘telanjang’ di iOS, iPadOS, dan macOS.

Identifikasi konten ‘nudity’ diperluas untuk lebih banyak negara
Seperti yang ditunjukkan beberapa sumber, Nude ID akhirnya akan tersedia di luar Amerika Serikat.

Sebenarnya, fitur ini akan segera diluncurkan ke Inggris, Kanada, Australia, dan New Zealand.

Perlu dicatat bahwa fungsi ini akan memerlukan aktivasi pada iPhone anak di bawah umur oleh salah satu orang tua mereka.

Saat aktif, pencarian konstan akan dilakukan untuk keberadaan konten yang mengandung konten ‘nudity’.

Pencarian lengkap ini mencakup konten yang dikirim atau diterima di iPhone anak.

Tujuannya adalah untuk mencegah anak di bawah umur menerima konten seperti ini dari orang asing atau mengirim foto tidak senonoh ke kontak lain.

Saat konten dengan ‘nudity’ terkait terdeteksi, gambar akan secara otomatis kabur untuk melindungi anak di bawah umur.

Konon, anak di bawah umur akan memiliki beberapa opsi, mulai dari menghubungi orang tua mereka atau memblokir pengirimnya.

Privasi dijamin karena semua gambar akan diproses secara lokal.

Ini berarti bahwa bahkan Apple tidak akan mengetahui konten spesifik dari gambar yang diterima atau dikirim, ini menyebabkan ketakutan pada awalnya.

Baca juga: Mengapa Steve Jobs Menamai Perusahaannya Apple?

Perlu dicatat bahwa ketika Apple meluncurkan tindakan seperti itu, kekhawatiran akan kontrol perusahaan Amerika atas konten yang ada di iPhone muncul.

Perusahaan Amerika dengan cepat mengatasi masalah ini dan mengklarifikasi bahwa semua pemrosesan hanya akan dilakukan di smartphone.

Masih harus dilihat apakah Apple akan melanjutkan dengan opsi untuk memantau konten yang diunggah ke iCloud pengguna.

Opsi ini memunculkan banyak kekhawatiran tentang privasi pengguna.**(Feb)

the authorRino Prasetyo

Tinggalkan Balasan