Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, Juni 30, 2022
redaksi@topcareer.id
SekolahTren

46 Kampus Luar Negeri Siap Terima Mahasiswa Vokasi Indonesia

Kemdikbudristek bermitra dengan 46 perguruan tinggi luar negeri untuk menerima mahasiswa vokasi Indonesia.Sumber foto: blog.schoters.com

Topcareer.id – Lewat peluncuran Indonesian International Student Mobility Awards (IISMA) Edisi Vokasi pada April lalu, Direktorat Jenderal Pendidikan Vokasi (Ditjen Diksi) pada Kemendikbudristek telah bermitra dengan 46 perguruan tinggi luar negeri untuk menerima mahasiswa vokasi Indonesia.

Direktur Jenderal Pendidikan Vokasi, Wikan Sakarinto, mengatakan, perguruan tinggi luar yang menjadi mitra IISMA edisi vokasi ini merupakan institusi terkemuka di beberapa negara seperti Korea Selatan, Inggris, Irlandia, Malaysia, Prancis, Taiwan, Australia, Amerika Serikat, Hungaria, Jerman dan Turki.

“Tidak hanya kuliah di 46 perguruan tinggi luar negeri, mahasiswa vokasi juga menjalani magang di perusahaan mitra kampus luar negeri tersebut. Maka dari itu, moto dari program ini adalah Learning in Collaboration with Industry,” ujar Dirjen Wikan, dikutip dari siaran pers, Jumat (20/5/2022).

Wikan menyebut, Australia merupakan negara dengan jumlah perguruan tinggi luar negeri terbanyak yang bermitra dengan IISMA Edisi Vokasi.

Ada 11 perguruan tinggi dengan 10 bidang studi yang bisa dipilih dan menjadi kesempatan bagi mahasiswa vokasi menempuh pendidikan di negeri Kangguru ini.

Selain Australia, kesempatan magang juga terbuka besar bagi mahasiswa vokasi yang ingin menempuh pendidikan di Inggris. Ada 14 mitra Industri yang disiapkan oleh dua kampus terkemuka di Inggris yang bisa dijajaki oleh mahasiswa vokasi.

Baca juga: Rencana NIK Bakal Jadi NPWP Dimulai Tahun Depan

Wikan menambahkan, adanya link and match antara perguruan tinggi luar negeri dengan industri menjadi ciri khas dari program IISMA edisi vokasi.

Artinya, mahasiswa vokasi yang menjadi peserta program ini tidak hanya memperoleh kesempatan belajar selama satu semester di kampus tujuan, tetapi juga dapat melaksanakan magang di industri atau perusahaan mitra dari kampus tersebut.

“Ditjen Vokasi memastikan bahwa dalam program ini mahasiswa tidak hanya belajar, tetapi juga berkesempatan untuk bisa magang di industri atau perusahaan mitra kampus luar negeri,” ujar Wikan.

Saat ini sudah tercatat ada 3.175 mahasiwa vokasi yang mendaftar Program IISMA edisi Vokasi. Wikan Sakarinto menyambut positif atas tingginya minat program ini.

Ada tiga skema yang disiapkan dalam program IISMA Vokasi ini, yaitu:

(1) Skema A, mahasiswa fokus untuk menjalani magang di industri;

(2) Skema B, mahasiswa dapat menjalani magang di samping menjalani kuliah dengan pembagian waktu yang seimbang; dan

(3) Skema C, mahasiswa fokus menjalani kuliah tetapi dengan materi yang terkait erat dengan dunia industri. Pada skema C ini, kelas juga diajar oleh praktisi dari industri.

Tinggalkan Balasan