Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, Juni 30, 2022
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

10 Alasan Kamu Tidak Lanjut Proses Interview Kedua (Bagian 1)

Ilustrasi interview kedua.

Topcareer.id – Biasanya proses rekrutmen memiliki beberapa tahapan, seleksi dokumen, interview satu, interview kedua, hingga tahap penerimaan karyawan baru. Proses itu akan lebih menantang ketika kamu tidak terpilih untuk interview kedua, meskipun kamu sudah berhasil melalui yang pertama.

Atau mungkin kamu malah sering tergelincir pada proses interview kedua. Tapi kabar baiknya kamu bisa memperbaiki hal itu untuk mendapat hasil yang lebih baik. Jika ingin refleksi diri, kamu bisa mencari tahu berikut ini alasan mengapa kamu tidak lolos wawancara kedua.

1. Kebutuhan perusahaan mungkin telah berubah

Perusahaan selalu melakukan perubahan. Mereka memotong anggaran mereka. Mereka mengalokasikan uang ke peran yang berbeda. Mereka berpindah posisi ke tim lain dan ke lokasi lain. Terkadang, perubahan ini terjadi di tengah proses wawancaramu.

Biasanya, dalam hal ini, manajer perekrutan atau perwakilan SDM akan meminta maaf kepadamu bahwa kebutuhan mereka telah berubah.

2. Mungkin kamu tidak cocok dengan budaya perusahaan

Kesesuaian budaya sama pentingnya dengan keahlian dalam hal perekrutan. Pekerja paling berbakat di dunia tidak akan seproduktif itu di lingkungan yang tidak cocok untuk mereka.

Jika kamu adalah orang yang suka bekerja dengan tim, dari dekat dan secara langsung, maka bekerja dari jarak jauh tidak akan menjadi pengalaman yang baik untukmu. Jika kamu seorang introvert yang lebih suka bekerja sendiri, kantor terbuka raksasa yang penuh dengan fasilitas dan pesta akan terasa sangat sulit.

Baca juga: Cara Jitu Membuat Perusahaan Terkesan Saat Wawancara Kerja

3. Manajer perekrutan mungkin diam-diam memikirkan orang lain

Ini adalah yang paling kejam, tetapi itu memang terjadi: kadang-kadang, manajer perekrutan telah diberi mandat untuk mewawancarai kandidat dari luar, tetapi mereka lebih memilih kandidat internal dan tahu mana yang mereka inginkan.

Dalam hal ini, kamu bisa menjadi pelamar yang paling memenuhi syarat di dunia, namun kamu tidak akan mendapatkan pekerjaan itu.

4. Kamu mengacaukan wawancara pertama

Kamu memanggil manajer perekrutan dengan nama yang salah. Kamu tidak tahu banyak tentang perusahaan, dan itu terlihat. Kamu tidak dapat menjelaskan mengapa kamu menginginkan pekerjaan itu, atau memberikan jawaban atas pertanyaan wawancara standar lainnya. Kamu terlambat atau kasar.

Ada banyak hal yang bisa membuat wawancaramu gagal. Ketika itu terjadi, belajarlah dari kesalahanmu dan lakukan yang lebih baik di lain waktu.

5. Kamu tidak menceritakan kisah yang benar

Sebelum kamu menginjakkan kaki di kantor pusat perusahaan, kamu harus mempersiapkan diri termasuk beberapa cerita pendek yang menarik tentang bagaimana keterampilan dan kualifikasimu sesuai dengan persyaratan mereka.

Bukan berarti bahwa kamu harus pergi ke wawancara menunggu kesempatan untuk menyampaikan monolog. Ini artinya bahwa kamu harus siap untuk membagikan pencapaianmu dengan cara yang sesuai dengan tim perekrutan. Manusia menyukai cerita. Jika kamu dapat memberi tahu yang bagus, kamu akan memiliki keunggulan dibandingkan pesaing.

Tinggalkan Balasan