Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Senin, Agustus 15, 2022
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

10 Alasan Kamu Tidak Lanjut Proses Interview Kedua (Bagian 2)

Ilustrasi interview kedua.Dok. ICMA

Topcareer.id – Biasanya proses rekrutmen memiliki beberapa tahapan, seleksi dokumen, interview satu, interview kedua, hingga tahap penerimaan karyawan baru. Proses itu akan lebih menantang ketika kamu tidak terpilih untuk interview kedua, meskipun kamu sudah berhasil melalui yang pertama.

Atau mungkin kamu malah sering tergelincir pada proses interview kedua. Tapi kabar baiknya kamu bisa memperbaiki hal itu untuk mendapat hasil yang lebih baik. Jika ingin refleksi diri, kamu bisa mencari tahu berikut ini alasan mengapa kamu tidak lolos wawancara kedua.

6. Kamu tidak mengirim catatan terima kasih

Catatan terima kasih telah menjadi bagian dari proses pencarian kerja, tetapi jangan membuat kesalahan dengan berpikir bahwa itu adalah masa lalu. Dalam survei dari TopResume, 68% manajer perekrutan dan perekrut mengatakan menerima ucapan terima kasih memengaruhi keputusan mereka tentang apakah akan mempekerjakan seorang kandidat.

Kirim ucapan terima kasih—tulisan tangan atau melalui email—dalam waktu 24 jam setelah wawancara. Pastikan untuk menekankan keterampilanmu dan cocok untuk pekerjaan itu.

7. Kamu tidak mengikuti petunjuk

Di semua titik selama proses wawancara, penting untuk mengikuti arahan. Kirim materi yang diminta, (mis., resume, surat lamaran, portofolio, dll.) dan gunakan format file yang ditentukan. Setelah kamu mewawancarai, pastikan untuk mengikuti petunjuk manajer perekrutan saat menindaklanjuti.

Misalnya, jika mereka mengatakan akan mewawancarai kandidat selama dua minggu ke depan, kirimkan ucapan terima kasihmu segera, tetapi tunggu untuk melakukan tindak lanjut hingga proses mereka kemungkinan selesai.

Baca juga: Apakah Tidak Masalah Jika Tak Punya Teman Baik Di Tempat Kerja?

8. Kamu terlalu gigih

Menindaklanjuti setelah wawancara kerja itu rumit. Kamu perlu mengucapkan terima kasih dan minatmu pada pekerjaan itu, tetapi kamu tidak ingin terlihat seperti sedang menguntit manajer perekrutan.

Jika kamu telah mengirim ucapan terima kasih dan email tindak lanjut, dan kamu belum menerima balasannya, mungkin lebih baik untuk melepaskannya. Tidak ada yang mau bekerja dengan seseorang yang tidak pernah membiarkan apa pun pergi.

9. Media sosialmu terlalu terbuka

Menurut survei CareerBuilder, 57% pengusaha telah memutuskan untuk tidak mempekerjakan kandidat berdasarkan sesuatu yang mereka temukan secara online.

Jika media sosialmu berisi materi yang mungkin dianggap tidak pantas oleh perusahaan – pikirkan apa saja mulai dari foto bikini hingga gambar pesta hingga opini politik – kamu mungkin menyakiti diri sendiri dalam mencari pekerjaan. Praktik terbaik adalah mengunci profilmu sehingga hanya materi yang sesuai dengan pekerjaan yang dapat dilihat oleh manajer perekrutan.

10. Salah satu referensimu tidak ada di pihakmu

Apakah kamu tahu apa yang referensi katakan tentang dirimu? Jika tidak, saatnya untuk mencari tahu. Pertama, pastikan kamu meminta referensi dari orang-orang yang akrab dengan pekerjaanmu dan yang pasti akan mengatakan hal-hal baik tentang dirimu.

Selalu tanyakan referensi potensial apakah mereka bersedia dan mampu membuktikan kualitas baikmu sebelum kamu menyampaikan informasi mereka, dan tinjau detail pekerjaan dengan mereka sehingga mereka tahu apa yang ingin didengar manajer perekrutan.

Tinggalkan Balasan