Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Senin, Juni 27, 2022
redaksi@topcareer.id
Tren

Kenapa Tulisan Arab Ditulis Dari Kanan Ke Kiri?

Topcareer.id – Saat belajar bahasa Arab, tantangan dimulai segera setelah kamu harus mulai membaca dan menulis secara terbalik dari kanan ke kiri.

Arah skrip yang bertentangan ini dapat menakutkan bagi penutur bahasa berbasis Latin, yang fisiologi otaknya diatur untuk membuat mata mereka beralih dari kiri ke kanan saat membaca.

Secara psikologis, belahan otak kanan kamu awalnya akan kesulitan menulis dalam bahasa bahasa Arab.

Ketika mempelajari bahasa baru selain Arab, belahan otak kanan akan bekerja dengan lancar.

Sementara itu otak kamu akan bekerja lebih keras saat belajar membaca dan menulis bahasa Arab karena juga menuntut perhatian dari belahan otak kiri.

Ini karena beberapa karakter Arab secara visual sangat mirip satu sama lain, dengan detail halus yang membedakannya.

Karena belahan kanan menggunakan informasi yang lebih luas untuk mengidentifikasi karakter, mencoba untuk sepenuhnya memahami seluk-beluk bahasa ini bisa menjadi tugas yang sulit.

Sebaliknya, belahan otak kiri, yang bertanggung jawab atas logika dan analisis, unggul dalam memenuhi tugas ini.

Masalahnya adalah bahwa hiperaktif belahan otak kanan pada tahap pertama pembelajaran tidak memberikan kesempatan belahan kiri untuk bekerja.

Ilmuwan Israel di Universitas Haifa melakukan penelitian yang melibatkan kartu flash ke sekelompok siswa yang fasih berbahasa Arab, Inggris dan Ibrani.

Mereka menemukan bahwa ketika mereka menunjukkan kartu dalam bahasa Inggris dan Ibrani, para siswa menggunakan otak kiri dan kanan mereka untuk menguraikan karakter.

Namun, dalam bahasa Arab, mereka hanya menggunakan belahan otak kiri untuk mengenali kata tersebut.

Ketika mereka menggunakan belahan kanan untuk kata-kata sederhana, mereka menjawab secara acak, karena mereka tidak dapat membedakannya sama sekali.

Fungsi hemispherical, bagaimanapun, tidak relevan dengan hipotesis terkait mengapa bahasa Arab ditulis dari kanan ke kiri.

Baca juga: Indonesia dan Arab Saudi Terus Bahas Skema Penempatan-Perlindungan PMI

Meskipun sulit untuk menentukan mengapa bahasa Arab itu rumit, ada teori bahwa sebelum proses pembuatan kertas muncul di Cina, orang-orang Arab menggunakan pahat untuk mengukir ide dan konsep yang ingin mereka wujudkan di atas batu.

Karena umurnya yang panjang, batu lebih disukai daripada daun, kulit, tulang, dan cangkang untuk menulis.

Mengingat sebagian besar penulis umumnya tidak kidal, maka otomatis tangan kanan memegang palu sedangkan tangan kiri akan memegang pahat.

Lalu pahatan dibuat dari kanan ke kiri, ini memudahkan mereka untuk melihat tulisan yang sudah dipahat

Arah seperti itu lebih alami karena melibatkan gerakan ke luar dan, oleh karena itu, lebih mudah dilakukan dari sudut pandang motorik.

Gerakan kiri-ke-kanan akan untuk memahat menjadi kontra-intuitif, terutama dengan risiko cedera yang terlibat.

Sistem penulisan untuk bahasa Latin dan Yunani ditemukan setelahnya ketika kertas sudah tersedia.

Untuk menghindari noda tinta di atas kertas (juga karena mayoritas menggunakan tangan kanan), arah kiri-ke-kanan ternyata lebih disukai.**(Feb)

the authorRino Prasetyo

Tinggalkan Balasan