Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Rabu, Februari 1, 2023
redaksi@topcareer.id
Tren

Kim Jong Un Penjarakan Pejabat Korea Utara Yang Gagal Atasi Pandemi

Kim Jong Un. Dok/The SunKim Jong Un. Dok/The Sun

Topcareer.id – Peerintah Korea Utara Kin Jong Un menjatuhkan hukuman penjara pendek atau hukuman kerja kepada pemerintah tingkat menengah dan pejabat partai yang berkuasa karena gagal menghentikan penyebaran COVID-19 di negara itu.

Korea Utara berada dalam keadaan “darurat maksimum” setelah mengungkapkan bulan ini bahwa virus telah mulai menyebar di antara peserta parade militer skala besar pada akhir April.

Sebelum itu, Pyongyang selama lebih dari dua tahun menyangkal bahwa ada orang di negara itu yang tertular COVID-19.

Pemerintah Korut sekarang bisa kehilangan muka jika orang mulai mempertanyakan bagaimana virus itu bisa menyebar ke lebih dari 3 juta orang dalam waktu yang singkat di sana.

Pada pertemuan resmi yang diadakan di gedung komite partai, sejumlah pejabat dihukum karena gagal mematuhi sistem karantina darurat.

Di antara mereka adalah dua manajer yang satu hari terlambat mengunci asrama pekerja di unit produksi mereka.

Kedua manajer dikirim ke penjara setelah mereka dibawa ke atas panggung dan dikritik secara terbuka.

“Para pejabat dikurung selama tiga hari,” kata sumber itu. “Sejak penerapan sistem karantina darurat, jenis hukuman ini lebih sering terjadi daripada sebelumnya.”

Pihak berwenang enggan untuk memberikan informasi kepada publik mengenai hukuman tersebut, karena mereka masih ingin melindungi reputasi dan martabat para pejabat.

Dikurung di Departemen Jaminan Sosial bersama penjahat adalah cara yang sangat kecil untuk menghukum seseorang karena kinerja yang tidak memadai dalam tugas mereka.

Baca juga: Lonjakan Kasus COVID-19 di Korea Utara, PBB: HAM Bisa Hancur

Pada bulan April lalu, para pejabat dihukum tiga bulan kerja tidak dibayar.

Bulan ini, organisasi yang dilaporkan gagal menerapkan penguncian di dalam unit mereka dan pejabat yang gagal memobilisasi personel mereka untuk gugus tugas pembangunan perumahan di Hwasong, Pyongyang, dihukum dengan kurungan dan kerja tidak dibayar.

Pandemi telah meningkatkan ketegangan di Korea Utara. Suasananya sangat tegang, hampir seperti keadaan perang, jadi tidak ada yang berani mengeluh.**(Feb)

the authorRino Prasetyo

Tinggalkan Balasan