Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Januari 28, 2023
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Duh! Tinggal di Dekat Jalan Raya yang Ramai Tingkatkan Risiko Kematian

Ilustrasi Macet. Dok/FreeDesignFileIlustrasi Macet. Dok/FreeDesignFile

Topcareer.id – Tinggal di dekat jalan raya yang sibuk dapat meningkatkan risiko kematian dini hingga seperlima, menurut penelitian baru.

Ilmuwan dari Universitas New York mengatakan orang yang terpapar polusi udara di atas rata-rata memiliki kemungkinan 20 persen lebih tinggi untuk meninggal selama 14 tahun ke depan, terutama karena penyakit kardiovaskular.

Studi ini juga menunjukkan bahwa tingkat serangan jantung dan stroke meningkat 17 persen di antara yang terkena.

Mereka didasarkan pada 50.000 orang lebih dari 40 yang tinggal di wilayah Golestan Iran.

Peserta sebagian besar miskin dan setuju untuk dimonitor kesehatannya selama kunjungan tahunan sejak tahun 2004.

“Studi kami menyoroti peran faktor lingkungan utama dari polusi udara dalam/luar ruangan, akses ke layanan kesehatan modern, dan kedekatan dengan jalan raya yang bising dan tercemar berperan dalam semua penyebab kematian dan kematian akibat penyakit kardiovaskular pada khususnya,” kata penulis senior Dr Rajesh Vedanthan, seorang ahli jantung di NYU Langone Health.

Studi yang dipublikasikan di PLoS ONE, mengidentifikasi faktor lingkungan yang menimbulkan risiko terbesar terhadap jantung dan kesehatan secara keseluruhan.

Ini juga menambahkan bukti ilmiah yang sangat dibutuhkan dari orang-orang di negara berpenghasilan rendah dan menengah.

Sebagian besar studi memfokuskan populasi perkotaan di negara-negara berpenghasilan tinggi dengan akses yang jauh lebih besar ke layanan perawatan kesehatan modern.

“Hasil ini menggambarkan peluang baru bagi pembuat kebijakan kesehatan untuk mengurangi beban penyakit di komunitas mereka dengan mengurangi dampak faktor risiko lingkungan seperti polusi udara pada kesehatan kardiovaskular,” kata penulis utama Michael Hadley.

Faktor lingkungan lain yang dianalisis, termasuk tingkat pendapatan lingkungan yang rendah, peningkatan kepadatan penduduk dan terlalu banyak paparan cahaya malam hari, bukan merupakan prediktor independen dari risiko kematian.

Para peneliti menganalisis data yang dikumpulkan hingga Desember 2018. Mereka kemudian membuat model prediksi tingkat kematian secara keseluruhan dan risiko kematian akibat penyakit jantung.

Baca juga: Pakar di PBB: Polusi Sebabkan Lebih Banyak Kematian daripada Covid-19

Penelitian ini dapat berfungsi sebagai panduan untuk mengevaluasi efektivitas perubahan lingkungan, gaya hidup, dan kesehatan pribadi dalam mengurangi tingkat kematian di seluruh dunia.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) seperempat kematian global sekarang disebabkan oleh faktor lingkungan termasuk kualitas udara dan air yang buruk, kurangnya sanitasi, dan paparan bahan kimia beracun.

“Pekerjaan kami menunjukkan bagaimana data yang tersedia untuk umum dapat digunakan untuk membuat peta risiko bagi komunitas individu, bahkan di pedesaan, pengaturan berpenghasilan rendah,” kata Hadley.

“Pada akhirnya, kami berharap sistem kesehatan menggunakan pendekatan serupa untuk membuat peta risiko lingkungan bagi komunitas yang mereka layani. Data dapat memberdayakan dokter untuk memperkirakan risiko lingkungan yang diposting ke pasien mereka dan menawarkan rekomendasi individual untuk mengurangi risiko.” Tuturnya.**(Feb)

the authorRino Prasetyo

Tinggalkan Balasan