Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Senin, Agustus 15, 2022
redaksi@topcareer.id
Tren

Apple Rancang Fitur Baru yang Lindungi Jurnalis Hingga Aktivis dari Spyware

Ilustrasi iPhoneIlustrasi iPhone

Topcareer.id – Apple mengumumkan akan merilis fitur baru musim gugur ini untuk perangkat lunak operasi iPhone, Mac dan iPad yang dirancang untuk melindungi pengguna berisiko tinggi seperti jurnalis dan pekerja hak asasi manusia dari spyware canggih yang telah dikaitkan dengan pelanggaran hak asasi manusia.

Ini adalah salah satu langkah terbesar oleh perusahaan teknologi untuk memerangi industri spyware yang menguntungkan, yang alatnya dapat membobol perangkat tanpa korban mengklik apa pun.

Fitur baru, yang disebut Lockdown Mode, akan memungkinkan siapapun, dengan menjentikkan tombol, secara efektif menutup bagian iPhone dan perangkat lain mereka dari jalan serangan, termasuk lampiran email dan panggilan FaceTime yang tidak diminta.

Tetapi ada beberapa pengorbanan bagi pengguna saat dalam Mode Lockdown. Pemilik perangkat tidak akan dapat menggunakan fitur Apple (AAPL) tertentu seperti menghubungkan secara fisik ke komputer lain saat ponsel berada di layar kunci, atau mendaftar dalam program pengelolaan perangkat seluler yang digunakan beberapa perusahaan untuk mengelola telepon kantor.

Ada lebih dari satu miliar iPhone di seluruh dunia; fitur baru ini ditujukan untuk sebagian kecil pengguna Apple yang menjadi sasaran spyware.

Apple menolak menyebutkan jumlah pelanggan yang menjadi sasaran spyware, dengan alasan proses pengadilan yang sedang berlangsung.

Baca juga: Starlink Dapat Izin Penggunaan Dalam Pesawat, Penumpang Kini Bisa Internetan!

Apple telah memberi tahu pelanggan di sekitar 150 negara bahwa mereka mungkin telah menjadi sasaran spyware. Android, sistem operasi seluler Google dan yang paling banyak digunakan, juga harus bersaing dengan spyware.

“Sementara sebagian besar pengguna tidak akan pernah menjadi korban serangan siber yang sangat ditargetkan, kami akan bekerja tanpa lelah untuk melindungi sejumlah kecil pengguna yang menjadi korbannya,” kata Ivan Krstić, kepala teknik dan arsitektur keamanan Apple, mengatakan dalam sebuah pernyataan, mengutip CNBC.

Pengumuman tersebut merupakan pengakuan bahwa spyware adalah masalah global yang mengadu bakat teknik teratas di perusahaan pengawasan seperti NSO Group dan raksasa teknologi satu sama lain.

Pembuat spyware kemungkinan akan mencoba menemukan cara untuk menghindari Mode Lockdown. Untuk memperhitungkan itu, Apple mengatakan akan membayar peneliti keamanan yang melaporkan kerentanan dalam fitur baru hingga USD2 juta.

Tinggalkan Balasan