Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Februari 4, 2023
redaksi@topcareer.id
Tren

Gandeng Microsoft, Netflix dengan Iklan dan Tarif Murah Segera Hadir

Netflix akan tawarkan opsi harga lebih rendah dengan tampilan iklan.

Topcareer.id – Siap-siap, kamu bisa segera daftar dan langganan Netflix dengan tawaran harga yang lebih murah, tapi dengan iklan. Netflix menggandeng Microsoft dalam rencana sistem berlangganan baru yang didukung iklan ini, kedua perusahaan mengumumkan pada Rabu (13/7/2022).

Kemitraan ini mengikuti pengumuman mengejutkan pada bulan April lalu bahwa Netflix (NFLX) akan terbuka untuk menambahkan layanan yang didukung iklan dengan harga lebih rendah – sesuatu yang ditolak oleh CEO-nya Reed Hastings selama bertahun-tahun.

Tetapi perusahaan sedang melalui salah satu periode terberat dalam 25 tahun sejarahnya, setelah kehilangan pelanggan pada kuartal pertama untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu dekade.

Waktu peluncuran layanan dengan iklan belum diumumkan secara resmi, tetapi New York Times melaporkan pada bulan Mei bahwa Netflix memberi tahu karyawan di mana kemungkinan akan hadir pada akhir tahun 2022.

Netflix mengatakan pada Rabu bahwa langkah itu dalam “very early days” dan bahwa perusahaan memiliki “banyak yang harus diselesaikan” ketika memperkenalkan tingkat iklan ke 221,6 juta pelanggannya secara global.

Baca juga: Jangan Remehkan Keajaiban Menghubungi Teman Lama! Ini Alasannya

“Microsoft menawarkan fleksibilitas untuk berinovasi, baik dalam teknologi dan penjualan, serta menjanjikan perlindungan privasi yang kuat untuk anggota Netflix,” kata Chief Operating Officer dan Chief Product Officer Netflix, Greg Peters, dikutip dari laman CNN.

“Tujuan jangka panjang Netflix jelas: Lebih banyak pilihan bagi konsumen dan pengalaman brand TV premium yang lebih baik daripada linier untuk pengiklan,” tambahnya.

Pada bulan April, Netflix melaporkan bahwa mereka kehilangan 200.000 pelanggan pada kuartal pertama tahun 2022 dan diperkirakan akan kehilangan 2 juta lagi pada kuartal kedua.

Berita itu memicu penurunan saham – dan menakuti investor tidak hanya tentang masa depan Netflix, tetapi juga tentang seluruh bisnis streaming secara keseluruhan.

Tinggalkan Balasan