Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, September 29, 2022
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Jangan Remehkan Keajaiban Menghubungi Teman Lama! Ini Alasannya

Topcareer.id – Apakah kamu merasa ragu untuk mengirim pesan WhatsApp kepada teman yang sudah lama tidak ada kontak? Hmm, sedikit saran, lakukanlah karena mereka ternyata akan menghargainya. Hal ini telah dibuktikan dalam sebuah studi yang dirilis baru-baru ini.

Dalam serangkaian eksperimen yang melibatkan hampir 6.000 orang dewasa, para peneliti menemukan bahwa, secara umum, orang-orang saat ini meremehkan nilai “menjangkau” seseorang di lingkaran sosial mereka, yang sudah lama tidak mereka hubungi.

Penerima, ternyata, menghargai isyarat kecil lebih dari yang diantisipasi pengirim.

Para ahli mengatakan temuan itu tidak selalu mengejutkan. Bagaimanapun, rasanya menyenangkan mengetahui seseorang memikirkan kamu dan cukup peduli untuk mengecek keadaanmu.

“Kita tahu bahwa koneksi sosial meningkatkan kesejahteraan kita, jadi mengapa kita tidak melakukannya lebih sering?” kata peneliti, Peggy Liu, seorang profesor di University of Pittsburgh Katz Graduate School of Business.

Mungkin ada banyak penjelasan, termasuk jadwal yang padat, katanya. “Tapi satu alasan,” kata Liu, “mungkin karena kita meremehkan seberapa besar itu akan dihargai.”

Dan teks atau email itu mungkin paling dihargai, studi tersebut menemukan. Bagi Liu, moral dari cerita ini sangat sederhana, “Jika seorang teman atau kenalan muncul di benak kamu mengapa tidak memberi tahu mereka? Bukankah tidak terlalu mahal untuk mengirim pesan teks untuk mengatakan, ‘Aku hanya memikirkanmu. Bagaimana kabarmu?'” katanya.

Temuan ini, yang diterbitkan online Senin di Journal of Personality and Social Psychology, berasal dari 13 percobaan yang melibatkan orang dewasa AS dari berbagai usia.

Pada sebagian besar, peneliti meminta peserta untuk memikirkan seseorang dengan siapa mereka bersahabat, tetapi belum pernah berhubungan secara langsung atau virtual, dan kemudian diminta menghubunginya. Yang dimaksud adalah mengirim pesan singkat, atau memberi hadiah kecil, seperti sekantong kue atau kopi.

Pengirim menilai sejauh mana mereka mengharapkan gerakan itu akan dihargai, dan peneliti menghubungi penerima untuk melihat seberapa besar penghargaan mereka sebenarnya.

Hasilnya, Tim Liu menemukan pola yang konsisten, di mana pengirim umumnya meremehkan dampak dari isyarat mereka. Dan itu juga bukan pemikiran yang salah, kata Liu, terutama ketika penerima memang tidak memiliki alasan untuk mengharapkannya, atau ketika itu datang dari seseorang yang bukan teman dekat.

Baca juga: Manfaat Punya Sahabat di Tempat Kerja

Menariknya, temuan ini sejalan dengan penelitian tentang jenis interaksi sosial lainnya, menurut James Maddux, seorang sarjana senior dengan Pusat Kemajuan Kesejahteraan Universitas George Mason di Fairfax, Va.

Sudah terbukti, katanya, bahwa orang sering salah menghitung penerimaan yang akan mereka terima jika mereka mencoba berbasa-basi dengan orang asing.

“Padahal, bertentangan dengan harapan orang, “sebagian besar” orang asing itu merespons secara positif,” kata Maddux.

Memang, ada “risiko” tertentu, katanya, untuk menghubungi seseorang yang sudah lama tidak bertemu atau berbicara. Mereka mungkin tidak menjawab, yang bisa membuat sang pengirim merasa ditolak.

Tetapi mengingat kemungkinannya, mengirim teks itu mungkin sepadan dengan risikonya, menurut Maddux.

“Saya pikir takeaway dari temuan ini adalah: Ambil kesempatan,” katanya. “Mungkin akan diterima dengan baik.”

Studi ini memang membahas skenario tertentu: Orang-orang dengan hubungan positif yang baru saja kehilangan kontak — bukan hubungan yang berakhir setelah putus. Dalam kasus terakhir itu, Liu menyarankan, pesan teks mungkin tidak diterima dengan baik.

Selalu terjadi bahwa orang kehilangan kontak dengan teman biasa, hanya karena perubahan hidup dan kewajiban. Namun, kata Liu, pandemi telah mengubah rutinitas banyak orang, sehingga mereka mungkin masih belum bisa berhubungan dengan teman dan kenalan yang biasa mereka temui.

“Saya pikir temuan ini mungkin lebih relevan sekarang,” katanya.

Seberapa penting momen-momen kecil dari hubungan positif itu?

Maddux mengatakan mereka dapat bertindak sebagai “makanan emosional,” dan penelitian lain menunjukkan bahwa mereka berkontribusi pada kesejahteraan.

“Kita cenderung meremehkan dampak yang mereka timbulkan pada diri kita sendiri juga,” katanya. “Padahal hubungan singkat ini, bahkan dengan orang asing, bisa membuat kita lebih bahagia.”

the authorFeby Ferdian

Tinggalkan Balasan