Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Senin, September 26, 2022
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Ini Risiko di Balik Pembatasan Garam untuk Pasien Gagal Jantung

Garam. Dok/Food NavigatorGaram. Dok/Food Navigator

Topcareer.id – Kita mungkin selama ini diberi tahu jika terlalu banyak asupan garam bisa mendatangkan gangguan pada tubuh kita, termasuk meningkatkan tekanan darah tinggi yang pada akhirnya akan meningkatkan risiko penyakit jantung.

Namun, dalam sebuah penelitian yang baru-baru ini disebutkan, membatasi asupan garam terlalu banyak juga sebenarnya tidak selalu menjadi ide bagus, terutama untuk orang dengan gagal jantung jenis tertentu.

Penelitian yang dipublikasikan secara online di jurnal Heart, menyarankan untuk menambahkan garam ke makanan yang dimasak untuk mereka.

Peneliti mengatakan, hubungan antara terlalu banyak pembatasan garam, dan hasil yang buruk, nampak lebih jelas pada pasien usia 70 atau lebih muda, dan pada orang non-kulit putih.

“Pembatasan asupan garam makanan yang terlalu ketat dapat membahayakan pasien dengan [gagal jantung dengan fraksi ejeksi yang diawetkan] dan dikaitkan dengan prognosis yang lebih buruk,” kata para peneliti China dalam rilis berita, seperti dikutip dari laman UPI.

“Dokter harus mempertimbangkan kembali untuk memberikan saran ini kepada pasien.”

Jenis gagal jantung yang dimaksud, yang merupakan setengah dari semua kasus, adalah kasus di mana ventrikel kiri jantung tidak dapat terisi dengan baik dengan darah, sehingga lebih sedikit darah yang dipompa keluar ke dalam tubuh, para ilmuwan menjelaskan.

Pembatasan garam

Pembatasan garam sendiri sering direkomendasikan dalam pedoman gagal jantung, kata para ilmuwan.

American Heart Association merekomendasikan tidak lebih dari 2.300 miligram sehari dan batas ideal tidak lebih dari 1.500 miligram per hari untuk kebanyakan orang dewasa.

Tetapi, para peneliti mengatakan kisaran pembatasan optimal dan efeknya pada pasien gagal jantung dengan fraksi ejeksi yang diawetkan, tidak jelas, karena orang-orang ini sering dikeluarkan dari penelitian yang relevan.

Baca juga: Studi: Seafood Bisa Tingkatkan Kekebalan Tubuh!

Penjelasan studi, beserta hasilnya

Untuk mengeksplorasi hubungan dengan asupan garam, para peneliti menggunakan analisis sekunder data dari 1.713 orang berusia 50 dan lebih tua yang mengambil bagian dalam studi fase 3, yakni acak, double-blind, dan plasebo terkontrol yang dikenal sebagai TOPCAT.

Penelitian tersebut dirancang untuk menentukan apakah obat spironolakton dapat secara efektif mengobati gagal jantung simtomatik dengan fraksi ejeksi yang diawetkan.

Peserta dalam studi baru, ditanya berapa banyak garam yang mereka tambahkan secara rutin ke masakan makanan pokok, seperti nasi, pasta dan kentang, sup, daging, dan sayuran.

Skornya adalah 0 poin jika tidak menambahkan garam; 1 untuk 1/8 sdt, 2 untuk 1/4 sdt, dan 3 untuk 1/2 sdt. atau lebih.

Peneliti kemudian memantau kesehatan peserta selama rata-rata 3 tahun, melihat gabungan kematian akibat penyakit kardiovaskular atau masuk ke rumah sakit karena gagal jantung, ditambah serangan jantung yang dibatalkan, kata rilis berita.

Mereka juga melihat hasil sekunder: kematian akibat penyebab apa pun dan kematian akibat penyakit kardiovaskular, ditambah rawat inap di rumah sakit karena gagal jantung.

Hasilnya, hampir setengah dari peserta memiliki skor garam dapur nol. Dari jumlah tersebut, lebih dari setengahnya adalah laki-laki dengan 56%, dan 81% berkulit putih. Mereka menimbang secara signifikan lebih dari orang-orang dengan skor garam memasak di atas nol.

Studi ini menemukan bahwa peserta dengan skor garam masak di atas nol, memiliki risiko yang jauh lebih rendah daripada individu yang skornya nol, terutama karena mereka cenderung dirawat di rumah sakit karena gagal jantung.

Peserta “dari etnis kulit hitam dan lainnya” tampaknya lebih diuntungkan dengan menambahkan garam ke masakan mereka dibandingkan dengan etnis kulit putih, meskipun jumlahnya kecil, lanjut rilis berita tersebut.

Namun, di luar itu, para ilmuwan mengakui bahwa skor garam memasak dilaporkan sendiri, dan mengatakan mereka tidak dapat mengesampingkan gagasan bahwa orang dengan kesehatan yang lebih buruk, mungkin disarankan untuk lebih membatasi asupan garam mereka.

the authorFeby Ferdian

Tinggalkan Balasan