Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Januari 28, 2023
redaksi@topcareer.id
ProfesionalTips Karier

Empati Jadi Soft Skill Penting, Boleh Kali ya Nangis di Tempat Kerja?

Ilustrasi. Sumber foto: nbcnews.comIlustrasi. Sumber foto: nbcnews.com

Topcareer.id – Rapuh, emosional dan rentan, tidak selalu jadi hal yang bisa ditunjukkan di tempat kerja. Sebelum pandemi, banyak orang disarankan untuk tidak emosi di tempat kerja. Hal itu demi menjaga hubungan kerja tetap professional, dan tentu tidak menangis di kantor.

Tetapi setelah dua tahun terakhir, ketika hampir setiap orang melakukan pekerjaan mereka dari kamar tidur mereka, dan banyak karyawan garis depan mempertaruhkan nyawa mereka untuk mendapatkan gaji, tidak lagi realistis untuk percaya bahwa emosi tidak dibolehkan tempat di tempat kerja.

Semakin banyak karyawan mengharapkan bos dan kolega mereka untuk menunjukkan empati dan kasih sayang di tempat kerja, menurut survei LinkedIn baru terhadap hampir 23.000 pekerja di seluruh dunia.

Lebih dari 3 dari 5 (61%) pekerja melangkah lebih jauh, dengan mengatakan bahwa soft skill di tempat kerja sama pentingnya dengan hard skill.

“Di seluruh industri, dalam dua tahun terakhir ini, setiap orang telah terbiasa memadukan pekerjaan dan kehidupan dengan cara baru. Kami saling bertanya bagaimana kabar mereka, bagaimana kabar keluarga mereka. Itu harapannya sekarang,” kata Linda Jingfang Cai, VP pengembangan bakat di LinkedIn, mengutip laman Fortune.

Cai menyebut soft skill sebagai “mata uang tempat kerja masa depan.”

Kemampuan untuk berkolaborasi, berkomunikasi, dan membuat koneksi adalah salah satu soft skill paling berharga yang perlu diasah oleh karyawan. Mampu memulai dan berpartisipasi dalam percakapan yang disengaja juga penting.

Saat mengembangkan soft skill ini, manajer perlu memastikan bahwa soft skill tersebut autentik. “Kami masih dalam pasar tenaga kerja yang ketat, dan karyawan masih menuntut lebih banyak keaslian,” kata Cai kepada Fortune. Ini adalah standar baru.

Baca juga: 5 Cara Jitu Agar Lekas Dapat Pekerjaan

“Keterampilan ini tidak lunak; mereka kuat,” katanya, dan mengakui mereka sangat penting. “Gen Z lebih suka menganggur daripada tidak bahagia.”

Mengakui pengalaman bersama

Meningkatnya pentingnya soft skill tidak mengejutkan bagi Dr. Jessie Wisdom, salah satu pendiri dan kepala ilmu manusia di Humu, sebuah platform manajemen tindakan.

“Hidup telah sulit; orang-orang telah melalui sesuatu secara kolektif. Jika sebuah perusahaan ingin mempertahankan karyawannya, satu-satunya pilihan adalah memusatkan perhatian pada hal-hal yang penting—saat ini, yaitu kesejahteraan pekerja,” ujarnya.

Secara historis, kata sifat seperti “tegas”, “didorong”, dan “berwibawa” dianggap sebagai karakteristik manajemen “standar” karena menyiratkan kemampuan untuk menyelesaikan tugas, kata Wisdom.

Tapi pasca-pandemi, mereka digantikan dengan sifat yang lebih lembut dan lebih amorf seperti kesadaran emosional dan kemampuan untuk terhubung dengan tim.

“Kami telah memfokuskan kembali, sebagai masyarakat, untuk bersikap terbuka dan peduli satu sama lain—tentu saja itu muncul di tempat kerja,” katanya.

Tinggalkan Balasan