Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Februari 4, 2023
redaksi@topcareer.id
Tren

Studi: Alat Musik Tiup Punya Tingkat Risiko Penyebaran Covid-19 yang Sama dengan Berbicara

Dok/PixabayDok/Pixabay

Topcareer.Id – Sebuah studi terbaru menemukan bahwa aerosol yang dihasilkan oleh alat musik tiup seperti trombon dan seruling, sama mengkhawatirkannya dengan berbicara dan bernapas normal, jika dikaitkan dengan penyebaran Covid-19.

Untuk penelitian ini, peneliti University of Pennsylvania bekerja dengan Philadelphia Orchestra. Tujuannya untuk lebih memahami berapa banyak aerosol yang diproduksi dan disebarkan oleh instrumen tiup.

Ini penting, karena setelah membatalkan presentasi publik di awal pandemi, belakangan banyak kelompok musik yang mulai tampil dari jarak jauh, atau dengan kerumunan terbatas, catat studi tersebut.

“Idealnya, musisi akan duduk berdekatan untuk menciptakan suara terbaik, tetapi pengaturan seperti itu menjadi masalah selama pandemi COVID,” kata penulis studi Paulo Arratia, seorang profesor teknik di University of Pennsylvania di Philadelphia.

Untuk studi ini, Arratia dan timnya pertama kali menggunakan visualisasi untuk mengkarakterisasi aliran, melacak partikel kabut di udara dengan laser. Mereka mengukur konsentrasi aerosol dari alat musik tiup dengan penghitung partikel.

Dengan menggabungkan dua pengukuran ini, para peneliti mengembangkan persamaan sederhana untuk menggambarkan dispersi aerosol, di mana kecepatan aerosol menurun seiring dengan bertambahnya jarak dari instrumen. Tujuannya adalah untuk membantu peneliti lain menentukan seberapa jauh aerosol akan bergerak.

Baca juga: Inggris Jadi Negara Pertama yang Setujui Penggunaan Vaksin Moderna khusus Omicron

Para peneliti tercengang dengan apa yang terungkap dari tes tersebut.

“Kami terkejut bahwa jumlah aerosol yang dihasilkan memiliki kisaran yang sama dengan ucapan normal,” kata Arratia. “Saya mengharapkan kecepatan aliran dan konsentrasi aerosol yang jauh lebih tinggi.”

Para peneliti juga menemukan bahwa kecepatannya jauh lebih lambat daripada ketika seseorang batuk atau bersin. Untuk sebagian besar instrumen, spread maksimum kurang dari 2 yard, temuan menunjukkan. Itu berarti bahwa musisi yang memainkan alat musik tiup harus berjarak 6 kaki atau sekitar 1,8 meter.

Para peneliti sekarang berencana untuk mempelajari berapa banyak aerosol dan aliran yang dihasilkan ketika seluruh orkestra dimainkan.

“Mudah-mudahan naskah ini bisa menjadi pedoman bagi petugas kesehatan untuk menyusun protokol untuk acara musik live yang aman,” kata Arratia. Temuan ini diterbitkan Selasa di Physics of Fluids.

the authorFeby Ferdian

Tinggalkan Balasan