Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Februari 4, 2023
redaksi@topcareer.id
Tren

Wanita Ini Ciptakan Topi Kemo Anti Rambut Rontok untuk Penderita Kanker

Topcareer.id – Setelah dokter mendiagnosis Paula Estrada dengan kanker payudara pada tahun 2009, wanita Argentina yang saat itu berusia 41 tahun tersebut memutuskan bahwa dia tidak hanya akan mengalahkan penyakit itu, tetapi juga akan menghadapinya tanpa kehilangan rambut pirang panjang tersayangnya akibat kemoterapi.

Di rumahnya di Buenos Aires, Estrada yang berprofesi sebagai seorang desainer grafis mulai membuat topi pendingin darurat dari kantong es untuk menjaga kulit kepalanya tetap dingin, tujuannya mencegah kerontokan rambut.

Itu berhasil, dan “tidak ada yang menyadari bahwa saya sedang menjalani kemoterapi,” kata Estrada yang sekarang berusia 54 tahun.

Pendinginan kulit kepala, cara untuk menyempitkan pembuluh darah dan mencegah obat kemoterapi mencapai folikel rambut, telah ada dalam beberapa bentuk selama beberapa dekade.

Tutup Pendingin Kulit Kepala Paxman, misalnya, diperkenalkan di Inggris pada tahun 1997 dan mendapatkan persetujuan FDA AS pada tahun 2017.

Namun pada tahun 2009, tutup pendingin kepala semacam itu tidak dikenal di Argentina, kata Estrada.

Tutup kepala ‘Quimo con pelo’ Estrada dibuat dengan gel yang harganya hanya $2.

Di media sosial, pasien di Argentina dan di seluruh dunia berbagi instruksi tentang cara membuat topi khusus tersebut dan menyumbangkannya setelah selesai.

Baca juga: Studi: Faktor Biologis jadi salah Satu Penyebab Kanker pada Pria

Tutup kepala ini harus digunakan mulai dari sesi kemo pertama, dijaga pada suhu -20 derajat Celcius dan diganti setiap 30 menit.

“Ini sangat berharga,” kata Maringeles Fernandez, seorang pasien kanker hati berusia 48 tahun. “Ini memungkinkan Anda melawan penyakit dengan cara yang berbeda.”

“Saya pikir topi ini telah menjadi kunci keadaan pikiran saya,” kata Elsa Ram, seorang pensiunan berusia 64 tahun dengan kanker payudara. “Ini adalah bagian besar dari perawatan yang baik.” Tuturnya.

Estrada yang sekarang menulis buku tentang pengalamannya, mengatakan bahwa dia banyak mendengar cerita dari pasien kanker setiap hari yang perjalanan pengobatannya berlangsung lebih baik dengan temuannya.**(Feb)

the authorRino Prasetyo

Tinggalkan Balasan