Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Rabu, Oktober 5, 2022
redaksi@topcareer.id
Tren

Studi: Faktor Biologis jadi salah Satu Penyebab Kanker pada Pria

Sel kankerFoto Ilustrasi Sel Kanker (shutterstock)

Topcareer.id – Sebuah studi baru menunjukkan bahwa risiko kanker yang lebih tinggi pada pria juga disebabkan oleh biologis, bukan perilaku gaya hidup seperti merokok, penggunaan alkohol, dan diet.

Menurut penelitian yang dipimpin oleh National Cancer Institute, bagian dari National Institutes of Health, pria memiliki peningkatan risiko sebagian besar kanker bahkan setelah menyesuaikan diri dengan berbagai perilaku berisiko dan paparan karsinogenik. Temuan penelitian ini diterbitkan Senin di sebuah jurnal American Cancer Society.

“Hasil kami menunjukkan bahwa ada perbedaan dalam kejadian kanker yang tidak dijelaskan oleh paparan lingkungan saja. Ini menunjukkan bahwa ada perbedaan biologis intrinsik antara pria dan wanita yang mempengaruhi kerentanan terhadap kanker,” Sarah S. Jackson, penulis koresponden studi tersebut, mengatakan dalam rilis berita.

“Memahami alasan perbedaan jenis kelamin dalam risiko kanker dapat memberikan informasi penting untuk meningkatkan pencegahan dan pengobatan,” tambah Jackson, rekan peneliti di Divisi Epidemiologi dan Genetika Kanker National Cancer Institute.

Dalam studi tersebut, para peneliti mengukur sejauh mana perilaku mampu menjelaskan dominasi risiko pria di 21 lokasi anatomi yang ada pada tubuh. Beberapa perilaku tersebut antara lain merokok dan penggunaan alkohol; antropometrik, termasuk indeks massa tubuh dan tinggi badan; dan faktor gaya hidup (seperti aktivitas fisik, diet dan obat-obatan, bersama dengan riwayat medis secara kolektif).

Analisis mereka melibatkan 171.274 laki-laki dan 122.826 peserta perempuan, mulai dari usia 50 hingga 71 tahun, di National Institutes of Health-AARP Diet and Health Study yang berlangsung dari 1995 hingga 2011.

Baca juga: Terpapar Senyawa Penyebab Kanker, Produk Sunscreen Ini Ditarik dari Pasaran

Dari 26.693 kanker yang ditemukan, 17.951 terjadi pada pria dan 8.742 pada wanita. Wanita memiliki risiko yang lebih tinggi pada kanker tiroid dan kandung empedu, kata para peneliti. Sementara pria memiliki risiko 1,3 sampai 10,8 kali lebih di lokasi anatomi lainnya.

Peningkatan risiko terbesar pada pria terlihat untuk kanker kerongkongan, dengan risiko 10,8 kali lebih tinggi; laring, dengan risiko 3,5 kali lebih tinggi; kardia lambung, pada risiko 3,5 kali lebih tinggi, dan kanker kandung kemih, pada risiko 3,3 kali lebih tinggi.

Perbedaan dalam perilaku berisiko dan paparan karsinogenik antara jenis kelamin hanya menyumbang sebagian kecil dari dominasi laki-laki dari sebagian besar kanker, mulai dari 11% untuk kanker kerongkongan hingga 50% untuk kanker paru-paru, kata para peneliti.

Dalam editorial yang menyertainya, peneliti kesehatan masyarakat di Fakultas Kedokteran Universitas Washington di St. Louis mengatakan strategi terbaik adalah memasukkan gender sebagai variabel biologis di sepanjang rangkaian rangkaian kanker, mulai dari prediksi risiko dan pencegahan, hingga skrining dan pengobatan.

Baca juga: Aktivitas Umum Ini Bisa Tingkatkan Risiko Kanker Sampai 82%

Penelitian ini memiliki keterbatasan, termasuk tidak memperhitungkan kematian akibat penyebab selain kanker pada populasi lanjut usia, tidak memperhitungkan beberapa faktor risiko kardiovaskular penting yang diketahui pria berisiko lebih tinggi, dan mengumpulkan data sebagian besar pada populasi kulit putih.

Jingqin Luo, rekan penulis editorial, mengatakan kepada laman UPI dalam email, bahwa faktor risiko non-genetik menjelaskan kurang dari setengah tingkat kanker pria yang lebih tinggi.

Katanya, perbedaan jenis kelamin dalam kejadian kanker disebabkan oleh interaksi dari banyak faktor risiko: “genetik, epigenetik, gaya hidup non-genetik dan penentu sosial kesehatan.”

“Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk lebih memahami interaksi faktor risiko ini,” katanya.

Sementara itu, dua faktor gaya hidup – merokok dan minum – ditemukan berkontribusi pada hampir semua dari 21 jenis kanker, kata Luo, profesor bedah di Divisi Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Washington.

“Dengan demikian, perilaku masih membuat perbedaan dalam risiko kanker,” katanya. “Sifat yang dapat dimodifikasi dari faktor perilaku/gaya hidup menjadikannya sarana yang ideal untuk pencegahan dan intervensi kanker.”

the authorFeby Ferdian

Tinggalkan Balasan