Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Rabu, Februari 1, 2023
redaksi@topcareer.id
Profesional

3 Kesalahan Terburuk Bos Selama Resesi yang Bikin Karyawan Resign

Dok/PexelsDok/Pexels

Topcareer.id – Di saat ekonomi bergejolak, bos yang baik mungkin akan sulit ditemukan. Sementara, bos yang baik lebih penting selama masa ekonomi yang sulit untuk melalui ketidakpastian demi mempertahankan karyawan berharga.

Hal itu seperti yang dikatakan Paul McDonald, Direktur Eksekutif Senior di perusahaan konsultan manajemen Robert Half. Dia sering menjadi pembicara dan penulis tentang topik perekrutan, tempat kerja, dan manajemen karier, dan telah menghabiskan 35 tahun di bidang perekrutan.

“Jika para pemimpin ingin mempertahankan kinerja karyawan mereka, mereka harus memahami bahwa masih ada pasar yang baik bagi karyawan untuk mencari pekerjaan,” kata McDonald mengutip CNBC Make It.

Selama masa-masa seperti ini, berikut adalah tiga kesalahan terbesar yang dilakukan bos yang membuat karyawan berhenti, menurut McDonald:

1. Tidak cukup memuji karyawan

Menurut McDonald, karyawan ingin merasa seperti mereka adalah bagian yang berharga dari organisasi mereka selama masa ekonomi yang sulit, ketika tingkat stres tinggi dan semangat kerja rendah.

Atasan yang gagal memuji dan mengenali karyawannya akan membuat mereka bertanya-tanya, “Apa lagi yang harus saya lakukan? Apa yang saya lakukan salah?” kata McDonald.

Mereka akan merasa semakin terputus dari perusahaan, yang merupakan salah satu hal terakhir yang kamu inginkan pada saat produktivitas dan keterlibatan sangat penting, tambahnya.

Penelitian dari Gallup pada tahun 2016 menunjukkan bahwa pekerja yang merasa kurang diakui atau dipuji memiliki kemungkinan dua kali lebih besar untuk keluar dari organisasi mereka selama 12 bulan ke depan.

Baca juga: 10 Keterampilan Yang Paling Dibutuhkan Untuk Dapat Kerja, Menurut LinkedIn

2. Tidak menjadi komunikator yang jujur

Bos yang baik dapat membantu dengan mengomunikasikan secara jujur keadaan organisasi mereka, dan apa yang mereka lakukan untuk bergerak maju melalui rintangan seperti pendapatan yang turun atau pengeluaran yang tinggi.

Jka tidak, kata McDonald, karyawan akan bertanya: “Di mana kita? Apakah saya akan diberhentikan? Apakah kita melihat penurunan pendapatan?” Semakin lama emosi itu mendidih, semakin sulit bagi siapa pun untuk bekerja di level tinggi.

Penelitian menunjukkan bahwa komunikasi yang buruk dapat mendorong karyawan untuk berhenti: Sebuah survei tahun 2019 oleh perusahaan komunikasi bisnis Dynamic Signal menemukan bahwa 63% dari lebih dari 1.000 karyawan AS ingin berhenti dari pekerjaan mereka karena komunikasi perusahaan yang tidak efektif.

3. Hanya fokus pada apa yang salah

Kejujuran itu penting – tetapi itu adalah kesalahan untuk hanya fokus pada apa yang salah dan bukan apa yang berjalan dengan benar. “Ketika Anda selalu berbicara tentang yang negatif, bukan itu yang akan menciptakan harapan,” kata McDonald.

Atasan yang membidik yang buruk hanya akan memicu lebih banyak ketakutan, stres, dan kekhawatiran di seluruh organisasi mereka. McDonald mengatakan lingkungan tempat kerja dengan terlalu banyak ketakutan dapat membuat karyawan “gelisah, dan kemudian mereka mulai berlari.”

Tinggalkan Balasan