Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Februari 4, 2023
redaksi@topcareer.id
Tren

Mobil Full Otonom Tidak Mungkin Optimal Tanpa Bantuan Manusia

images (2)

Topcareer.id – Perusahaan startup kendaraan otonom (AV) telah mengumpulkan puluhan miliar dolar berdasarkan janji untuk mengembangkan mobil yang benar-benar dapat mengemudi sendiri.

Tetapi para eksekutif dan pakar industri mengatakan pengawas manusia jarak jauh mungkin tetap diperlukan secara permanen untuk membantu pengemudi mobil otonom yang kesulitan.

Premis utama kendaraan otonom bahwa komputer dan kecerdasan buatan akan secara dramatis mengurangi kecelakaan yang disebabkan oleh kesalahan manusia telah mendorong banyak penelitian dan investasi.

Ada satu hal yang menarik dalam hal ini, yaitu membuat mobil robot yang sepenuhnya otonom dan bisa mengemudi sendiri lebih aman daripada manusia sangatlah sulit.

Hal ini karena sistem perangkat lunak self-driving tidak memiliki kemampuan manusia untuk memprediksi dan menilai risiko dengan cepat, terutama ketika menghadapi insiden tak terduga.

“Yah, pertanyaan saya adalah, ‘Mengapa?'” kata Kyle Vogt, CEO Cruise unit General Motors (GM.N).

“Saya dapat memberikan ketenangan pikiran kepada pelanggan saya dengan memberi tahu bahwa selalu ada manusia yang mengawasi dari jarak jauh untuk membantu jika diperlukan,” kata Vogt.

Seperti pengontrol lalu lintas udara, pengawas manusia bisa berada puluhan hingga ratusan mil jauhnya untuk memantau umpan video dari beberapa AV.

Waymo dan Argo dari Alphabet Inc (GOOGL.O), yang didukung oleh Ford Motor Co (F.N) dan Volkswagen AG (VOWG_p.DE), menolak berkomentar.

Kendaraan yang benar-benar otonom jauh di belakang jadwal peluncuran optimis yang diprediksi beberapa tahun lalu.

Baca juga: Duh! Tesla Teratas dalam Catatan Kecelakaan Kendaraan Semi-Otonom

Pada tahun 2018, GM meminta persetujuan pemerintah AS untuk mobil yang sepenuhnya otonom tanpa roda kemudi, rem atau pedal akselerator yang akan memasuki armada ride-sharing komersialnya pada tahun 2019.

Pada tahun 2019, CEO Tesla Inc (TSLA.O) Elon Musk menjanjikan satu juta robotaxis “tahun depan pasti” – meskipun penawaran “Full Self Driving” perusahaannya telah dikritik karena mobilnya tidak mampu mengemudi sendiri tanpa manusia di belakang setir.

Janji otonomi sejati yang belum tersampaikan ini telah meningkatkan taruhan bagi industri AV.

“Jika perusahaan-perusahaan ini tidak berhasil selama dua tahun ke depan, mereka tidak akan ada lagi,” kata Mike Wagner, CEO Edge Case Research, yang membantu perusahaan AV menilai, mengelola, dan memastikan risiko.**(Feb)

the authorRino Prasetyo

Tinggalkan Balasan