Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Rabu, Oktober 5, 2022
redaksi@topcareer.id
Tren

Studi: Terlalu Banyak Tidur bisa Tingkatkan Risiko Demensia

Kebiasaan tidur

Topcareer.Id – Waktu di mana orang pergi tidur dan berapa lama mereka tidur, ternyata dapat mempengaruhi risiko mereka untuk terkena demensia dan penurunan kognitif.

Penemuan itu didasarkan pada sebuah studi baru, yang hasilnya baru-baru ini diterbitkan di Journal of American Geriatrics Society.

Sebuah tim peneliti dari China, Swedia, dan Inggris, menemukan risiko demensia 69% lebih tinggi pada individu yang tidur lebih dari delapan jam, dibandingkan tidur tujuh hingga delapan jam, dan risiko dua kali lebih tinggi pada orang yang tertidur sebelum jam 9 malam, dibandingkan jam 10 malam. atau setelahnya.

Selain itu, temuan menunjukkan “fungsi kognitif harus dipantau pada orang dewasa yang lebih tua yang melaporkan waktu tidur yang lama,” terutama pada individu laki-laki berusia 60 sampai 74 tahun.”

“Penelitian di masa depan diharapkan “dapat membantu memperjelas apakah mengurangi [waktu di tempat tidur] dan menunda waktu tidur dapat memperlambat penurunan kognitif dan menunda timbulnya demensia pada orang dewasa yang lebih tua,” tulis Dr. Rui Liu, di Departemen Neurologi di Rumah Sakit Provinsi Shandong Universitas Shandong di Jinan, China.

Baca juga: Siklus Menstruasi Pendek, Pertanda Datangnya Menopause?

Dr. Rui Liu adalah penulis utama studi tersebut.

Penelitian ini melibatkan sekitar 2.000 orang dewasa yang lebih tua di China yang bebas dari demensia pada awalnya; 97 peserta didiagnosis dengan demensia selama masa tindak lanjut rata-rata 3,7 tahun.

Para peneliti menggarisbawahi bahwa sebagian besar studi tentang tidur dan demensia, telah dilakukan di antara populasi kulit putih yang hampir eksklusif di Amerika Utara dan Eropa, dan gagal untuk fokus pada orang dewasa yang lebih tua di pedesaan.

Ini penting karena orang dewasa yang lebih tua yang tinggal di bagian pedesaan China, dibandingkan dengan populasi Barat dan penduduk kota, biasanya tidur lebih awal, bangun lebih awal, kurang tidur dan lebih rentan terhadap demensia.

Sebagian disebabkan oleh perbedaan status sosial, ekonomi, budaya, pendidikan dan gaya hidup, kata studi tersebut.

Untuk mencoba menjembatani kesenjangan pengetahuan, penelitian ini menargetkan penduduk pedesaan, orang dewasa yang lebih tua, dengan sebagian besar yang berpenghasilan rendah dan dengan pendidikan terbatas, di Provinsi Shandong barat.

Para ilmuwan mencatat bahwa masalah tidur dan penurunan kognitif diketahui terkait dengan demografi: usia, jenis kelamin, dan pendidikan.

Dan, kata mereka, faktor risiko genetik yang mapan untuk demensia telah dikaitkan dengan durasi tidur yang pendek.

Namun, hingga saat ini, studi berbasis populasi telah menghasilkan hasil yang beragam tentang hubungan antara masalah tidur dan demensia, kata mereka.

Mereka mengakui keterbatasan studi mereka sendiri, dan mengatakan hasilnya harus ditafsirkan dengan hati-hati, karena karakteristik tidur dilaporkan sendiri, ada kekurangan data tentang faktor-faktor seperti sleep apnea, dan periode pemantauan tindak lanjut relatif singkat.

the authorFeby Ferdian

Tinggalkan Balasan