Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Jumat, Desember 2, 2022
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

Mau Tingkatkan Konsentrasi Kerja? Cukup Lakukan Ini 2 Menit

Ilustrasi fokus kerja. (Pexels)

Topcareer.id – Sebuah studi baru menemukan olahraga menawarkan lebih banyak manfaat dari sekadar membuat tubuh bugar dan sehat. Olahraga dapat meningkatkan pembelajaran dan memori, terutama pada orang dewasa muda.

Hanya dua menit latihan aerobik dengan intensitas sedang hingga tinggi dapat meningkatkan perhatian, konsentrasi, serta fungsi belajar dan memori hingga dua jam, menurut temuan para peneliti di Jönköping University di Swedia.

Studi tinjauan yang diterbitkan dalam Translational Sports Medicine melihat pada 13 studi sebelumnya yang melibatkan berbagai metode latihan seperti berjalan, berlari, dan bersepeda pada orang dewasa muda antara usia 18 hingga 35.

Studi dilakukan antara 2009 dan 2019 dan peneliti mengatakan ada hubungan antara olahraga dan kemampuan belajar.

Para peneliti mengatakan bahwa hanya dua menit hingga satu jam aktivitas meningkatkan memori pembelajaran, perencanaan, dan pemecahan masalah, konsentrasi (dan) kefasihan verbal,” mengutip CNN.

Meskipun penelitian mengatakan itu bermanfaat bagi orang yang lebih muda, perlu dicatat bahwa ini dapat diperluas ke profesional yang bekerja. Catatan CNN, hubungan antara olahraga dan kemampuan belajar menunjukkan bahwa berolahraga sebelum kamu bekerja atau belajar dapat bermanfaat.

“Tinjauan sistematis ini sangat menyarankan bahwa aerobik, latihan fisik yang diikuti dengan pemulihan singkat sebelum encoding, meningkatkan perhatian, konsentrasi, serta fungsi belajar dan memori pada orang dewasa muda,” tulis para peneliti.

Baca juga: Pengin Jadi Ahli Di Satu Bidang? Mentor Google Beri Saran Lakukan 3 Hal Ini

Hubungan antara olahraga dan peningkatan produksi pekerjaan bukanlah hal baru. Sebuah studi dari tahun 2011 menemukan bahwa mencurahkan waktu kerja untuk aktivitas fisik dapat menghasilkan produktivitas yang lebih tinggi, yang menguntungkan baik pemberi kerja maupun pekerja karena menghasilkan pekerjaan yang lebih berkualitas dengan waktu duduk yang lebih sedikit.

“Peningkatan produktivitas ini, di satu sisi, berasal dari orang-orang yang menyelesaikan lebih banyak selama jam kerja mereka, mungkin karena peningkatan stamina dan, di sisi lain, dari berkurangnya ketidakhadiran karena sakit,” Ulrica von Thiele Schwarz dan Henna Hasson, para peneliti di balik studi tersebut, mengatakan dalam siaran pers.

Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam The Journal of Leadership and Management tahun lalu menemukan bahwa latihan intensitas tinggi dapat menurunkan stres secara keseluruhan dan bahkan meningkatkan tingkat kepuasan kerja.

Studi tersebut mengamati tujuh jenis rutinitas olahraga yang umum seperti latihan beban, olahraga kompetitif, aerobik, lari, bersepeda, berjalan, dan yoga, sebelum menemukan bahwa bersepeda menawarkan manfaat paling banyak untuk mengurangi stres dan meningkatkan kepuasan kerja sebesar 19%.

“Latihan yang sering, lama, dan menantang sepadan bagi wirausahawan, bahkan dengan jadwal sibuk mereka. Waktu berolahraga adalah waktu untuk menjauh dari bisnis, tetapi ini adalah pertukaran yang sehat. Itu tidak akan merugikan bisnismu dan itu akan baik untukmu,” kata seorang peneliti.

Tinggalkan Balasan