Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Tuesday, February 27, 2024
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

Berapa Banyak Poin yang Dicantumkan di Sub “Pekerjaan” pada Resume?

Resume kerja.

Topcareer.id – Pendidikan, keahlian, hingga pengalaman kerja merupakan poin-poin yang menjadi kendaraan utama untuk semua info penting pada resume atau CV-mu. Kamu perlu memastikan bahwa poin-poin itu diatur sedemikian rupa untuk memiliki kesan yang kuat dan membawamu ke tujuanmu.

Tapi, bagaimana memastikan bahwa kamu telah menulis poin-poin yang akan membuat perekrut kagum? Atau berapa banyak poin yang harus kamu letakkan di bawah setiap pekerjaan di resume?

“Sebagai aturan umum, kamu harus tetap berpegang pada ‘empat sampai tujuh poin dan masing-masing tidak lebih dari dua baris,’ untuk entri terbaru di resumemu,” kata Tara Goodfellow, pemilik Athena Consultants, mengutip laman The Muse.

Kamu bisa mempertimbangkan kiat-kiat ini ketika memutuskan berapa banyak poin-poin yang harus diletakkan di bawah setiap entri di bagian pengalaman kerjamu:

1. Pekerjaan terbarumu umumnya harus mendapatkan poin-poin paling banyak

Khususnya peranmu saat ini dan yang sebelumnya. Pekerjaan ini biasanya akan menjadi yang paling relevan dengan peran yang kamu kejar. Saat kamu melangkah lebih jauh ke belakang, gunakan lebih sedikit poin-poin untuk setiap pekerjaan, kata Goodfellow.

2. Pertimbangkan berapa lama kamu berada di setiap posisi

“Saya melihat ada klien dengan 10 tahun posisi kerja tapi hanya dengan dua poin (terlalu sedikit). Sementara, ada orang-orang yang punya satu pengalaman kerja bahkan tidak selama satu tahun tapi sepertinya mereka menyalin dan menempelkan deskripsi pekerjaan,” kata Goodfellow.

Jika kamu sudah lama tidak memegang posis kerja, kemungkinan kamu tidak banyak bicara tentang apa yang telah kamu capai.

Baca juga: Lakukan Ini Jika Kamu Terlambat Datang Wawancara Kerja

3. Setiap butir poin harus memiliki tujuannya sendiri dan menunjukkan keterampilan atau pencapaian berbeda yang kamu bawa ke peran tersebut

Jadi jangan menghabiskan banyak poin untuk memamerkan pencapaian yang sama, tetapi juga jangan membuat poinmu terlalu padat atau panjang dengan mencoba menjejalkan terlalu banyak ke masing-masing.

4. Jangan kuno

Sayangnya, pekerja yang lebih tua dapat dikenakan diskriminasi perekrutan jika perusahaan berpikir mereka mungkin terlalu mahal, meninggalkan peran dengan cepat, atau perlu melakukan banyak hal untuk mengejar keterampilan teknis.

Salah satu cara cepat untuk membuktikan resumemu adalah dengan hanya mencantumkan poin-poin untuk pekerjaan yang kamu pegang dalam 10 hingga 15 tahun terakhir.

“Di luar itu, saya akan mencantumkan ‘Pengalaman Profesional Tambahan’ hanya dengan judul/perusahaan dan tanpa tanggal dan tanpa peluru,” kata Goodfellow. Atau kamu mungkin memilih untuk menghilangkan pengalaman ini.

5. Pertimbangkan situasi pribadimu

Ini hanyalah pedoman. Misalnya, jika kamu memiliki peran yang sangat teknis atau ilmiah, kamu mungkin memerlukan lebih banyak (atau lebih lama) poin untuk sepenuhnya menunjukkan apa yang kamu bawa untuk perusahaan, kata Goodfellow.

Atau mungkin pekerjaan yang kamu miliki lebih jauh dalam kariermu menambah nilai lebih pada aplikasimu daripada peranmu saat ini, jadi kamu ingin membatasi poin-poin untuk peranmu saat ini dan memasukkan lebih banyak untuk peran yang relevan itu.

Leave a Reply