Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Desember 3, 2022
redaksi@topcareer.id
Tren

Hati-hati! Kantor Toxic Bisa Sebabkan Penyakit Fisik

Sumber foto: unitededucationgroup.comSumber foto: unitededucationgroup.com

Topcareer.Id – Hampir semua orang yang pernah berurusan dengan lingkungan kerja beracun, pasti tahu kalau lingkungan seperti itu dapat memberi dampak buruk pada kesehatan fisik dan mental.

Bedanya, kalau dulu banyak yang menganggap pernyataan di atas sebagai pengandaian semata, kini sebuah laporan telah membawa hal itu ke tahap yang lebih akurat, yakni lewat beberapa bukti ilmiah.

Mengutip UPI News, Ahli Bedah Umum A.S. Vivek Murthy, merilis sebuah laporan pada hari Kamis yang menghubungkan upah rendah, diskriminasi, pelecehan, kerja berlebihan, dan perjalanan panjang dengan kondisi kesehatan fisik, termasuk kanker dan penyakit jantung.

Depresi dan kecemasan juga bisa diakibatkan oleh tempat kerja beracun macam itu.

“Pandemi COVID-19 telah mengubah sifat pekerjaan, dan hubungan yang dimiliki banyak pekerja dengan pekerjaan mereka. Hubungan antara pekerjaan dan kesehatan kita menjadi semakin jelas,” kata Murthy dalam laporan tersebut.

Baca juga: 4 Alasan Psikologi Kenapa Orang Masih Aja Ngikutin Bos Toxic

Apa solusinya?

Untuk terhindar dari bahaya itu, Murthy menyebutkan lima komponen yang wajib dimiliki tempat kerja yang sehat, yaitu perlindungan dari bahaya, koneksi dan komunitas, keharmonisan kehidupan kerja, penyelesaian masalah di tempat kerja, dan kesempatan untuk berkembang.

“Menumbuhkan budaya kerja untuk menekankan prinsip-prinsip ini, dapat membantu mempromosikan inklusi, upah yang adil dan kesempatan bagi karyawan untuk maju.”

Murthy menambahkan, menanamkan nilai-nilai itu akan mengharuskan perusahaan untuk memikirkan kembali bagaimana mereka melindungi pekerja dari bahaya, menumbuhkan rasa hubungan di antara pekerja, menunjukkan kepada mereka bahwa mereka penting, memberi ruang bagi kehidupan mereka di luar pekerjaan, dan mendukung pertumbuhan profesional jangka panjang mereka.

“Ini mungkin tidak mudah. ​​Tapi itu akan sepadan, karena manfaatnya akan diperoleh baik bagi pekerja maupun perusahaan. Tenaga kerja yang sehat adalah dasar bagi perusahaan yang berkembang dan komunitas yang sehat.”

Gabriella Kellerman, chief product officer di platform pelatihan perusahaan BetterUp, setuju dengan teori bahwa kesejahteraan karyawan sama dengan bisnis yang baik, CBS News melaporkan.

“Di zaman sekarang ini, mengingat sifat pekerjaan, ada sejumlah besar ketidakpastian dari perusahaan dan lingkungan eksternal yang secara inheren menantang kesejahteraan dan peran mental kita, dan perusahaan memiliki peran untuk dimainkan dalam mendukung karyawan mereka. untuk alasan moral, tetapi juga karena itu baik untuk bisnis mereka,” kata Kellerman.

“Fakta bahwa ini sebenarnya direkomendasikan oleh Surgeon General sangat penting sebagai sebuah pernyataan,” tambahnya.

“Mereka memberikan rekomendasi konkret kepada majikan tentang apa yang paling penting untuk mendukung kesejahteraan karyawan. Mendapatkan granular dan preskriptif ini adalah tingkat keterlibatan baru, dan bimbingan, itu baru.”

the authorFeby Ferdian

Tinggalkan Balasan